Cara Membuat Judul Berita yang Menarik

TANYA: Kang, saya sudah baca buku2 jurnalistik akang, terutama terbitan Batic Press, JURNALISTIK TERAPAN. Saya kutipkan ya satu bagian tentang penulisan judul berita:

“Pembaca itu diasumsikan selalu dalam keadaan bergegas atau punya sedikit waktu untuk membaca atau mendengar. Di kota-kota besar, pembaca koran sering dianggap sebagai “pembaca judul berita” (headline readers) atau “pembaca teras berita” (lead readers). Mereka tidak sempat membaca koran secara mendalam karena memiliki waktu terbatas untuk membaca. Yang mereka inginkan adalah segera mengetahui isi berita atau informasi terbaru”.

Begitu kata akang. Pertanyaannya, bagaimana sih judul berita yang baik dan menarik itu? Trims.

Dewi, Bandung
(maaf pake nama samaran Dewi, soalnya sering banget akang nyebutin nama Dewi kalo lagi siaran, pacar ya? He he…)

JAWAB: Judul berita wajib menarik, wajib eyecatching (kalo wajib, tidak dilaksanakan dosa dong….? Ya! “Dosa jurnalistik” he he..).

Fungsi utama judul:

  1. Pemadatan isi berita, sekaligus
  2. Mencerminkan isi berita.

Judul juga harus sesuai dengan ruangan (space) yang tersedia. Keterbatasan ruangan itu memaksa penggunaan bahasa yang lebih singkat dan padat.

Cara Membuat Judul Berita 

Agar baik dan menarik, “teorinya” begini. Pembuatan judul berita harus memenuhi ketentuan :

  1. Diambil dari informasi di dekat bagian atas berita, bagian terpenting berita;
  2. Dipilih kata-kata yang memenuhi ruangan yang tersedia (untuk media cetak);
  3. Biasanya kata benda diikuti kata kerja, atau Subjek-Predikat, mubtada-khobar, seperti “BATIC Mengadakah Pelatihan Jurnalistik”. SALAH: Pelatihan Jurnalistik BATIC, ini baru mubtada’ doang, blom ada khobar-nya. Ada apa dengan pelatihan jurnalistik BATIC?
  4. Hampir harus selalu ditulis dalam kalimat “kejadian sekarang” (present tense), hindari sekuat mungkin kata “telah” atau “sudah”, juga “akan”,
  5. Nama seseorang hanya digunakan jika dia tokoh;
  6. Hanya menggunakan tanda kutip tunggal;
  7. Umumnya menghindari penggunaan singkatan;
  8. Jelas atau tidak samar,
  9. Menggunakan kalimat aktif, e.q. Acara Dihadiri Presiden, ubah jadi: Presiden Hadiri Acara;
  10. Hindari kalimat tanya. Masak, pembaca mau tahu informasi terbaru, malah ditanya! Kumaha….

Penulisan judul dibolehkan menghilangkan pre-fix atau awalan. Misal: “India-Pakistan Memperebutkan Air”, diubah menjadi “India-Pakistan Perebutkan Air” atau “India-Pakistan Rebutan Air”.

Fungsi judul berita antara lain untuk menarik perhatian pembaca, menyimpulkan isi berita, membantu menentukan nada suratkabar, melukiskan mood berita. Keterampilan yang diperlukan dalam menulis judul berita antara lain persepsi yang tepat mengenai berita, perbendaharaan kata yang luas dan dalam, dan pemahaman tajam tentang struktur kalimat.

Judul berita berperan penting untuk menggiring pembaca agar menelusuri isi berita. (www.romeltea.com).*

Related Post

Cara Nulis Berita di Koran mau nanya pak,sy kn dl kul di bid.media elektronik tp dpt pekerjaan di bid. media cetak, nah saat ini tuh saya bngung gmn yah cara2 penulisan berita...
Bikin Tulisan, Judul atau Isi Dulu? Pak Romli, saya mhs ilmu komputer Brawijaya Malang, sekarang dalam pembuatan skripsi. skripsi saya tentang pembuatan aplikasi untuk membuat judul da...
Teknik Menulis Berita: Mulai dengan Unsur ‘Who’... “Bertempat di  Hotel A Jakarta, Senin 12 Januari  2009, dilaksanakan BUSSINES MEETING  PT Romel Jayaperkasa yang bertajuk “Dampak Krisis Ekonomi Globa...
Hindari Judul Berita Berupa Kalimat Tanya Wartawan sebaiknya tidak membuat judul berita berupa kalimat tanya. Pasalnya, fungsi berita itu ‘kan menginformasikan atau memberitahu pembaca, lha… i...

COMMENTS (4)

  • comment-avatar
    yoaseph April 18, 2013

    trimah kasih atas informasi yang menjadikan pembelajaran bagi sa6ya

  • comment-avatar
    linda_jurnal b/III October 21, 2008

    pa kunjungi http://www.fantasifor.blogspot.com nya resume tea atos,,, onya sekalian komentarin tulisanku ya!!
    thank’s B4,,,