Cara Menulis Artikel

559 views

Posting berikut ini berisi tips membuat tulisan artikel atau cara menulis artikel, yaitu salah satu tulisan jurnalistik selain berita dan feature, termasuk menulis artikel SEO untuk website.

cara menulis artikel

 

Artikel adalah salah satu jenis tulisan di media massa berisi analisis, kajian, paparan, ulasan, atau pendapat tentang suatu masalah atau peristiwa.

Artikel termasuk karya jurnalistik selain berita dan feature.

Perbedaan artikel dengan berita adalah sebagai berikut:

  • Artikel berisi pendapat atau dominan berisi pendapat penulis;
  • Berita murni berisi fakta, data, informasi, tanpa penilaian ataupun opini;
  • Feature paduan antara berita dan opini dengan gaya bertutur (story telling) dengan menggunakan gaya bahasa sastra.

Pengertian Artikel

Dalam buku Kamus Jurnalistik, saya mengartikan artikel sebagai berikut:

  • Karangan atau tulisan tentang suatu masalah berikut pendapat subjektif penulisnya tentang masalah tersebut yang dimuat di media;
  • Sebuah karangan faktual (nonfiksi) tentang suatu masalah secara lengkap, yang panjangnya tak tentu, untuk dimuat di suratkabar, majalah, buletin, dan sebagainya, dengan tujuan untuk menyampaikan gagasan dan fakta guna meyakinkan, mendidik, menawarkan pemecahan suatu masalah, atau menghibur.

Di suratkabar, artikel biasanya ditempatkan di halaman opini (opinion page) bersama-sama Tajukrencana (Editorial), Kolom, dan Surat Pembaca.

Nama penulis artikel –asli ataupun samaran– dicantumkan secara jelas di bawah judul (by line). Struktur tulisan artikel terdiri darai judul, nama penulis, pembukaan, pembahasan, dan penutup.

Kamus Bahasa Indonesia mengartikan artikel sebagai “karya tulis lengkap, misalnya laporan berita atau esai dalam majalah, surat kabar dan sebagainya”.

Wikipedia mencatat pengertian artikel sebagai “karangan faktual secara lengkap dengan panjang tertentu yang dibuat untuk dipublikasikan (melalui koran, majalah, buletin, dsb) dan bertujuan menyampaikan gagasan dan fakta yang dapat meyakinkan, mendidik, dan menghibur.”

Berikut ini beberapa pengertian artikel lainnya:

  • The America Heritage Desk Dictionary: artikel adalah bagian tulisan nonfiksi yang berbentuk bebas bagian dari penerbitan seperti laporan esai.
  • Rillan E. Wolseley: artikel adalah karangan tertulis yang panjangnya tak tentu. Bertujuan menyampaikan gagasan dan fakta dengan maksud meyakinkan, mendidik dan menghibur.
  • Webster’s Collegiate Thesaurus: artikel adalah karangan, catatan, kritik, manifes, reportase, putusan, pelajaran, survey.
  • Ensiklopedia Pers Indonesia: artikel adalah karangan prosa dalam media massa yang membahas pokok masalah secara lugas.
  • Andi Baso Mappatoto: pengertian artikel adalah karya tulis lengkap, tulisan nonfiksi dan karangan tertulis yang panjangnya tak tentu.
  • Webster’s Collegiate Thesaurus: artikel dalam Webster’s Collegiate Thesaurus didefinisikan sebagai karangan, catatan, kritik, manifes, reportase, putusan, pelajaran atau survey.

Jenis-Jenis Artikel

Jenis-jenis  artikel dalam jurnalistik dibedakan berdasarkan tujuan penulisannya.

Dalam buku Jurnalistik Praktis untuk Pemula, saya mengemukakan empat jenis artikel berdasarkan tujuan penulisannya:

1. Artikel Deskriptif.

Artikel deskriptif (to describe = menggambarkan) adalah tulisan yang isinya menggambarkan secara detail ataupun garis besar tentang suatu masalah, sehingga pembaca mengetahui secara utuh suatu masalah yang dikemukakan.

2. Artikel Eksplanatif.

Artikel eksplanatif (to explain = menerangkan, menjelaskan) isinya menerangkan sejelas-jelasnya tentang suatu masalah, sehingga si pembaca memahami betul masalah yang dikemukakan.

3. Artikel Prediktif.

Artikel prediktif (to predict = meramalkan) berisi ramalan atau dugaan apa yang kemungkinan terjadi pada masa datang, berkaitan dengan masalah yang dikemukakan.

4. Artikel Preskriptif.

Artikel preskriptif (to prescribe = menentukan, menuntun) isinya mengandung ajakan, imbauan, atau “perintah” bagi pembaca agar melalukan sesuatu. Kata-kata “harus”, “seharusnya”, “hendaknya”, “seyogianya”, dan sema¬cam¬nya mendominasi tulisan jenis ini.

Secara sederhana dapat disimpulkan:

  • Artikel deskriptif menjawab pertanyaan “apa”.
  • Artikel eksplanatif menjawab perta-nyaan “kenapa”.
  • Artikel prediktif menjawab pertanyaan “apa yang bakal terjadi”
  • Artikel preskriptif menjawab pertanyaan “apa yang harus dilakukan”.

Umumnya, keempat jenis artikel tersebut bisa dikenali melalui judulnya.  Contoh:

  • “Strategi Pembangunan Masyarakat Madani” (deskriptif).
  • “Mengapa Terjadi Kerusuhan?” (eksplanatif)
  • “Tantangan Bangsa Indonesia pad Abad 21” (prediktif)
  • “Mewaspadai AIDS: Hindari Seks Bebas” (preskriptif).

Pada praktiknya, di media massa cetak kita sering sulit menemukan atau membedakan, mana artikel yang murni deskriptif atau prediktif, misalnya. Pada umumnya, tulisan yang bertebaran di media massa cetak merupakan jenis artikel atau tulisan “gabungan” dari jenis-jenis di atas.

Jenis-jenis artikel lainnya:

  • Artikel Narasi – artikel yang menceritakakan dapat berisi fakta atau fiksi. Narasi artinya pengisahan suatu cerita atau kejadian; cerita atau deskripsi suatu kejadian atau peristiwa; kisahan.
  • Artikel Argumentasi – membuktikan kebenaran suatu pendapat, kesimpulan dengan fakta ataupun data sebagai alasan serta bukti.
  • Artikel Persuasi – tulisan yang mengajak, membujuk, atau mempengaruhi pembaca untuk berbuat sesuatu.

Cara Menulis Artikel: Jalur Cepat

Berikut ini cara cepat menulis artikel:

  1. Temukan ide, tema, lalu buatlah judul sementara.
  2. Kembangkan ide/tema dengan baca referensi sebanyak mungkin. Mandeg saat menulis? Pasti kurang referensi atau bahan ‘kan?
  3. Buat outline, garis besar tulisan, lalu simpan.
  4. Lupakan sejenak outline, tulis saja apa yang mau disampaikan dalam tulisan itu. Tulis saja apa yang ada di hati/pikiran soal tema tersebut. Bebas, abaikan dulu data akurat dan ejaan, nulis saja lah. Just write! Free writing! Do it as rapidly as you can!
  5. Tulis ulang. A good writer is also good rewriter. Rapikan konten/isi tulisan dan sesuaikan dengan outline.
  6. Edit, rapikan redaksional tulisan –ejaan, kalimat, tanda baca. Pastikan tiap penulisan kata sudah benar, penulisannya juga udah esuai dengan EYD, bermakna, dan tiap kalimat logis.

Masih bingung?

Coba latih kemampuan menulis Anda dengan menjawab secara tertulis pertanyaan di bawah ini;

  1. Mau nulis apa, sebutkan tema!
  2. Soal apanya? Sempitkan tu tema!
  3. Kenapa milih tema itu? Emangnya aktual? Penting? Tulis alasannya.
  4. Apa yang mau dikemukakan? Pendapat Anda tentang hal itu bagaimana? (Mau ngutip pendapat orang? Boleh… sebutkan sumbernya!)

Struktur Naskah Artikel

Struktur naskah artikel terdiri dari:

  1. Judul
  2. Nama penulis
  3. Intro, pembuka
  4. Bridge, penghubung antara intro dan bahasan
  5. Bahasan (biasanya per subjudul, 2-3 tiga subjudul, biar fokus
  6. Penutup/kesimpulan.

Judul

Judul artikel disesuaikan dengan jenis artikel dan kata kunci atau topik yang menjadi fokus bahasan.

Pendahuluan

Cara paling mudah menulis artikel adala dengan mengawali penulisan dengan kutipan

  • Kutipan berita aktual, berita yang terkait dengan topik yang ditulis
  • Kutipan pepatah atau pendapat pakar/ahli/hasil penelitian

Bridge / Identifikasi Masalah

Bagian ini ditulis setelah pendahuluan. Berupa jembatan atau pengait. Biasanya dalam bentuk pertanyaan yang nantinya menjadi subjudul.

Isi/Bahasan

Bisanya dibagi dalam sub-subjudul sesuai dengan pertanyaan yang dikemukakan dalam bridge.

Penutup

Artikel bisa ditutup dengan ringkasan (kesimpulan), saran, atau ajakan.

Contoh Artikel

Silakan simak: Tabloid Indonesia Barokah, Media Propaganda

Dalam artikel deskriptif itu saya mengawali tulisan dengan ringkasan, tabloid Indonesia Barokah sebagai media propaganda, bukan media jurnalistik atau media pers.

Di bagian berikutnya saya mengutip data (berita), dilanjutkan dengan menyimpulkan, lalu pendapat yang menegaskan tabloid itu sebagai media propaganda.

Cara Menulis Artikel SEO Friendly

Untuk artikel di blog atau website, ada aturan tambahan.

Selain harus memenuhi kaidah menulis online agar ramah pengguna (user friendly), artikel yang kita tulis di blog atau website juga harus ramah mesin pencari (SEO Friendly).

Pengertian artikel dalam konteks blog/website yaitu segala jenis tulisan atau postingan teks. Umumnya berupa esai, tips, atau feature.

Artikel blog harus SEO Friendly karena agar terayap dan terindeks mesin pencari, sehingga muncul di halaman hasil pencarian dan mendatangkan pembaca.

Dalam dunia content marketing atau SEO, menulis artikel ramah mesin telusur disebut SEO Writing, yaitu membuat tulisan dengan mengptimalkan mesin telusur.

Ini adalah tulisan yang difokuskan untuk menarik perhatian mesin pencari (Google, Bing, Yahoo) menggunakan kata-kata atau frasa spesifik yang ditargetkan –disebut kata kunci (keywords) atau frasa kata kunci (keywords phrase), dan menggunakannya dalam cara-cara tertentu.

artikel seo

Di halaman Search Engine Journal ada 47 tips menulis artikel SEO. Saya hanya akan mengemukakan sebagian kecil saja.

  1. Tentukan kata kunci (topik/tema) dan tempatan kata kunci di judul, alinea pertama, di tengah artikel, di akhir tulisan, dan di alt text gambar.
  2. Sertakan Link Internal dan Eksternal
  3. Optimasi Gambar
  4. Usahakan menulis artikel secara lengkap, mendalam (artikel panjang)
  5. Gunakan Heading Tags (Subjudul).

Selengkapnya: Cara Menulis Artikel SEO Friendly

Demikian panduan ringkas cara menulis artikel plus membuat artikel SEO friendly untuk blog atau website. Wasalam. (www.romeltea.com).*

 

Artikel Jurnalistik Menulis Menulis Artikel Teknik Menulis

Related Post

  1. author
    Agustian10 years agoReply

    Nuhun Kang… Nuju diajar nulis ieu oge… 😀 Salam

    (*) Sami-sami akang, ih sae pisan blog akang teh, abdi tos ningal, kumaha tah ngadamelna…? kunjungi oge http://www.romeltea.com nya kang, nuhun…

Leave a reply