Siaran Radio Dakwah dan Dakwah di Radio

dasar dasar siaran radio

Radio Dakwah itu radio yang semua program siarannya bernuansa dakwah (syiar Islam) sedangkan Dakwah Radio itu aktivitas dakwah di media radio. Jadi, yang pertama media dakwah dan yang kedua aktivitas dakwah.

Posting ini akan menguraikan jawaban tersebut, sekaligus memberi masukan –lebih tepatnya, menyampaikan pendapat saya — bagi kalangan pegiat radio dakwah atau dakwah di radio.

Radio Dakwah adalah radio yang diformat atau diprogram untuk syiar Islam. Semua programnya bermuatan atau bernuansa syiar Islam. Lagu-lagu yang diputarnya lagu-lagu religi (nasyid dan pop religi), tidak ada lagu lain selain yang bernuansa religius. Termasuk dalam kategori radio dakwah adalah Radio MQ FM Bandung yang dibina KH Abdullah Gymnastiar alias Aa Gym. Jangan harap Anda dapat mendengarkan atau bisa request lagu, misalnya, “Suara” (Hijau Daun), “Mandi Madu” (Dangdut), “Mawar Bodas” (Pop Sunda), dan lagu non-religi lainnya di MQ FM.

MQ FM dan radio sejenis tergolong “ekstrem” –jika bukan “kaku”– dalam hal format radio dakwah. Konsekuensinya, segmentasinya pun terbatas. Pendengarnya biasanya “hanya” kalangan yang “sudah Islami” atau “sudah memiliki kesadaran keislaman”, utamanya jamaah atau santri Daarut Tauhiid.

Ada yang lebih “ekstrem” lagi, setahu saya, yakni Fajri FM Bogor. Nyaris tidak ada suara musik/lagu di radio ini. Setahu saya, dua tahun lalu –mungkin sekarang sudah berubah format?—radio ini “full dakwah”, seperti pengajian, ceramah, talkshow dan monolog keislaman, layaknya ustadz tengah mengajar para santrinya di pesantren atau madrasah. Konsekuensinya, pendengarnya tidak akan banyak, terbatas, kalangan tertentu, dan mad’u (objek dakwah) pun tidak bisa meluas kepada mereka yang “sekuler” atau “awam” tentang Islam. Bagi saya, mohon maaf jika tidak berkenan, radio jenis ini “menyalahi khittah radio” yang identik dengan musik. Radio is music! Radio itu “gudang” lagu.

Radio dakwah yang tergolong “moderat” –ini favorit saya—adalah Radio Antassalam Bandung. Visi-misi radio ini dakwah, bahkan pernah menyandang moto atau tagline “The Real Moslem Station”. Uniknya, kecuali lagu Barat, hampir semua jenis lagu ada di sini –Pop Indonesia, Dangdut, Pop Sunda, Pop Religi. Ketika saya bergabung dengan radio ini tahun 1999, sebagai “penyiar tamu”,saya merintis acara nasyid dan memperkaya koleksi nasyidnya. Saya pun mengasuh acaranya, KPI (Kawih Penyejuk Iman) selama tujuh tahun (2000-2007). Tahun 2004 s.d. 2007 saya bahkan menjadi Program Director di radio ini, dengan “prestasi” membawanya ke peringkat kedua radio terbanyak pendengarnya di Kota Bandung (284.000 pendengar/all segmen/data ACNielsen).

Keunikannya, lagu-lagu yang diputar diseleksi ketat. Tidak boleh ada yang bernuansa cabul, SARA, apalagi “tidak Islami”. Sebagai contoh, lagu dangdut “Goyang Dombret” dan sejenisnya tidak diputar di Antassalam. Bahkan, lagu “Mungkin hanya Tuhan… yang tahu segalanya…” (apa judulnya tuh? Ute yang nyanyi, Ruth Sahanaya) “dicekal” di Antassalam. Pasalnya, lagu itu “tidak Islami”, utamanya karena lirik awalnya “mungkin hanya Tuhan…”. Mestinya, “Pasti hanya Tuhan yang tahu segalanya…” atau –seperti versi Siti Nurhaliza jika ia menyanyikan lagu ini– “Yakin hanya Tuhan…”.

Bahkan, semasa saya menjadi PD, lagu pop yang mengandung lirik bahasa Inggris juga kena cekal. Saat itu, misalnya, lagu Acha-Irwansyah… “My Heart”. Itu lho lagu yang ada lirik begini… “If you love somebody should be this strong… (salah ya?).

Format siarannya sarat nuansa Islam, mulai dari basmalah, salam, hamdalah, dan kalimah thayibah lainnya. Bahkan, saya pernah memberi panduan ungkapan-ungkapan doa ringkas bagi penyiar. Misalnya, jika ada pendengar sakit, penyiar harus mengucapkan doa “Syafakallah…” Jika ada yang sedang berbahagia, dapet rezeki atau nikah misalnya, ucapkan “alhamdulillah, barakallah…”. Satu lagi: semua penyiar wanita wajib berjilbab! Minimal selama siaran dan berada di studio. Di luar studio, ada juga yang lepas jilbab (hehe… prihatin ya?).

Nah, model Antassalam ini yang saya suka –sayang, saya tidak bersama mereka lagi (hik!). Dengan model radio dakwah “moderat” ini, objek dakwah meluas. Pendengar pun tidak merasakan sedang “didakwahi”, padahal “injeksi” nilai Islam terus disuntikkan kepada mereka di semua acara (ingat “Bullet Theory” dan “Hypodermic Needle Model” dalam studi Komunikasi Massa). Ya seeh, ada kesan “campur aduk hak dan batil”, tapi saya menilainya sebagai strategi dakwah di radio.

Segitu dulu deh bahasan tentang radio dakwah. Harus ada workshop jika pingin tuntas tas…!

Dakwah di Radio

Dakwah di radio bagian dari dakwah bil lisan. Mr. Enjang AS, Ketua Jurusan Komunikasi & Penyiaran Islam UIN Bandung, menyebutnya “I’lam”, dakwah melalui siaran radio/TV. Radionya tidak mesti radio dakwah saja, radio “sekuler” pun dapat menyiarkan dakwah atau menjadi tempat siaran dakwah, bisanya ba’da Subuh atau jelang Magrib (cermah dan dialog).

Jenis program dakwah di radio, selain ceramah dan dialog Islam (talkshow), versi saya, antara lain “insert” renungan tiap jam atau tiap setengah jam. Durasi maksimal satu menit, berupa paket “voicer” layaknya spot iklan. Materinya terjemah hadits, Quran, atau ungkapan sahabat. Jadi, di tengah keasyikan pendenga menikmati, misalnya, lagu-lagu pop Indonesia, mereka “didakwahi” secara “tidak sadar”.

Bagaimana format dan kiat dakwah di radio yang baik dan efektif? Bagaimana kualifikasi penyiar,narasumber, musik, teknis siarannya, dan hal lain? Insya Allah, lain waktu saya kupas di blog ini. Stay Tuned… eh, keep visiting this site, oke?

Closing: “Romeltea pamit mundur, terima kasih atas kebersamaan dan partisipasi Anda, mohon maaf jika ada hal yang tidak berkenan selama saya menemani Anda di acara ini. Sampai jumpa… Romeltea… OFF. Wassalamu’alaikum warahmatullahi wa barokaatuh…” (www.romelrea.com).*

Dapatkan Posting Terbaru via Email Anda! It’s Free!
Asep Syamsul M. Romli aka Romeltea --akrab disapa Kang Romel-- adalah praktisi, trainer, dan konsultan media. Profil lengkap di menu "My Profile". Karya tulis (buku) di menu "My Books". Kontak email: romeltea@yahoo.com. Follow @romeltea

7 Comments

  1. tanti

    April 29, 2013 at 11:54 pm

    Alhamdulillah…skrg sudah banyak bermunculan radio dakwah, yg isinya full dakwah, shg yg haus ilmu syar’i dgn mudah menyimaknya, hal tsb sekaligus men-delete teori RADIO IS MUSIC yg ditulis kang Romel.
    Allah Maha Kuasa, jk Dia berkehendak memberi hidayah…semuanya akan digiring ke jalan yg diridhoi-NYA.
    smoga kita smua t’masuk hamba-Nya yg t’pilih memperoleh hidayah shg tiap wkt menuju kebaikkan…aamiin.

  2. Masrudi

    February 27, 2013 at 8:21 pm

    Assalamu’alaiukum wrwb,,
    Websitenya sangat bermanfaat, Kang. Kebetulan saya sedang membutuhkan bahan perkuliahan teknik produksi siaran radio. Materi-materi dari Kang Romel betul2 sangat membantu.
    Haturnuhun.

    • romeltea

      February 27, 2013 at 10:05 pm

      Wa’alaikum salam wr wb. Silakan dapatkan buku2 radio saya juga ya, cek di Menu “MyBooks”.

  3. ahmad

    January 28, 2011 at 10:03 pm

    assalamu’alakum….ya memang yang baik ama yang salah tuch ga bisa di satuin…ya radio emang sebuah media…tapi tentu islam mempunyai batasan-batasan untuk semua penganutnya apakah hal itu boleh oleh syari’at atau dilarang….ya contohnya musik itu….ya kalo kita mau belajar toh ketemu mana yang benar dan mana yang salah…sayang dizaman sekarang orang pada sulit menerima kebenaran karena dah ditutupi dengan hawa nafsunya……moga dech semuanya mendapat petunjuk….dan kembali kepada tuntunan Rosululloh yang seseuai dengan Al-Qur’an dan hadits yang di bawanya…..amin..

  4. catlovers

    June 14, 2010 at 3:36 pm

    setuju ama kang agus..
    trus menurut saya radio bukan musik aja..
    radio hanya media yg bs dipake buat apa aja..
    kalo radio dakwah berarti dipake dakwah
    so kalo gitu radio gudang ilmu

  5. Muhammad Imanuddin Lubis

    March 29, 2010 at 11:22 am

    Idem Lah Sama Kang Agus Al Muhajir . . ., Dengerin Musik Bikin Pusing Kepala Aja, En Jadi Lalai Dah, Ujung-Ujungnya Cuma Bengong Mikirin Cewe, Mending Cewenya Mikirin Kita, Lah Wong Cewe lagi Mikirin Menikur Pedikur hihihihihi !

  6. agus Al muhajir

    March 11, 2010 at 8:34 am

    Assalamualaikum wr wb … alhamdulillah …syukran jazillan untuk tulisan kang romel ..saya agus al muhajir salah seorang penyiar di MQ fm dan sekaligus juga jadi Programe Manager di MQ fm …

    Sedikit urun rembug …tentang konsekwensi pendengar radio dakwah full seperti Mq fm..mungkin kang romel akan terkejut kalau tahu yang sebenarnya..dakwah radio melalui MQ fm sekarang sudah diterima luas bukan hanya oleh kalangan santri yang sudah terkondisikan ..saya pernah menemui beberapa kasus pendengar yang datang ke MQ fm itu awalnya adalah PREMAN, Tukang MAbuk bahkan “praktisi” pergaulan bebas yang sudah sangat parah. Mereka justeru tersentuh dengan gaya ” dakwah Puritan “.

    Hidayah memang hanya milik Allah pada akhirnya …kita hanyalah bisa berikhtiyar selurus mungkin sesuai dengan kehendak Allah SWT….

    Salam Ukhuwah …

Tulis Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>