Tips Siaran Berita – Jurnalistik Radio

Tips Siaran Berita – Jurnalistik Radio

379
1
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

siaran berita radio - jurnalistik radioSiaran berita adalah program siaran radio dengan materi informasi aktual, baik hasil liputan reporter sendiri maupun mengutip dari koran, majalah, atau media online.

Tips Siaran Berita – Jurnalistik Radio ini penting dipahami dan dikuasai oleh setiap penyiar radio, khususnya penyiar radio di acara pagi yang biasanya menyampaikan (membacakan) berita dari koran atau media online.

Penyiar radio TIDAK BOLEH membaca langsung berita koran/media online, kecuali ia sudah mahir betul tentang jurnalistik radio.

Gaya naskah berita koran/media online BERBEDA dengan karakter naskah berita radio. Naskah berita cetak menggunakan gaya bahasa tulisan. Sedangkan naskah berita radio HARUS menggunakan gaya bahasa lisan (bahasa tutur).

Jika seorang penyiar membaca berita koran “apa adanya”, maka dipastikan ia belum/tidak mengerti jurnalistik radio. Misalnya, di koran itu ada kutipan langsung/kalimat langsung. Untuk siaran berita radio, kalimat langsung itu harus diubah menjadi kalimat tidak langsung

CONTOH:
“Saya akan menurunkan harga BBM,” ujar Presiden SBY, Sabtu (10/10). 
Ini gaya bahasa tulisan (koran/media online)

UBAH MENJADI
Presiden S-B-Y kemarin mengatakan/ia akan menurunkan harga B-B-M
Ini gaya naskah berita radio

Tips Siaran Berita 

Tips siaran berita ini secara garis besarnya dulu ya. Terpenting dari yang penting-penting 🙂

1. BACA, PAHAMI.
Baca dulu naskah berita yang akan disiarkan, pelajari, pahami, dan jika ada yang meragukan, baik soal isi maupun cara pengucapannya, tanyakan kepada penulis naksah (script writer) atau produser.

2. SIGN-POSTING.
Gunakan tanda-tanda untuk jeda (ambil napas), yaitu garis miring satu (/) untuk jeda sebagai pengganti koma, garis miring dua (//) sebagai tanda titik atau akhir kalimat, dan garis miring tiga (///) sebagai tanda penutup naskah.

3. ATRIBUSI.
Jangan memulai kalimat dengan nama, tapi harus didahului oleh atribusi, yaitu gelar atau sebutan. Misalnya, JANGAN Dewi, mahasiswi Bandung, meraih prestasi….; UBAH MENJADI: Seorang mahasiswi Bandung –Dewi– meraih prestasi….

4DASH.
Gunakan tanda garis pisah atau strip (–) sebelum nama, istilah penting, atau fakta yang akan diberi penekanan (stressing). Misalnya,  Direktur Utama P-T Sarana Mantap –Satria Wijayakusuma– mengatakan dirinya…..

5. NETRAL.
Gunakan nada netral (neutral tone) dalam menyampaikan berita, tidak boleh sambil bercanda, tidak boleh menggunakan dialek lokal (kedaerahan), dan tidak boleh dikomentari saat berita disampaikan.

Tambahkan SENYUM jika berupa berita gembira apalagi lucu; tambahkan “mimik sedih” saat menyampaikan berita duka.

Itu dulu Tips Siaran Berita Radio. Cukup lima saja karena Pancasila pun ada Lima Sila ^_^ Merdeka! (www.romeltea.com).*

*** Sumber: ASM. Romli, “Broadcast Journalism: Panduan Menjadi Penyiar, Script Writer, dan Reporter Radio”. Penerbit Nuansa Cendikia, Bandung, 2009.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

1 COMMENT

LEAVE A REPLY