10 Alasan Mengapa Video Lebih Baik dari Format Media Lain

Video adalah raja konten. Format media audio-visual ini paling digemari di jagat internet. Berikut ini the power of video –ulasan tentang alasan mengapa video lebih populer, lebih baik, dan lebih efektif  dari teks dan format media lainnya.

Alasan Mengapa Video Lebih Baik dari Teks dan Format Media Lainnya

Kita mengenal ungkapan Content is King atau konten adalah raja. Kita juga mengenal ungkapan raja konten adalah video (the king of content is video). Video merupakan konten terpopuler, paling disukai, dan paling efektif dalam komunikasi digital atau komunikasi online.

Jika dibuat dengan benar, video dapat mengambil informasi dan membuatnya mudah untuk ditafsirkan dalam waktu singkat. Dikatakan bahwa video satu menit bernilai 1,8 juta kata!

Otak Anda juga dapat memproses visual lebih cepat daripada teks. Sekitar 90% dari total informasi yang dikirimkan ke otak Anda adalah visual.

Selain itu, otak Anda dapat memproses visual ini 60.000 kali lebih cepat daripada teks. Otak manusia tidak hanya lebih terbiasa melihat visual tetapi juga lebih baik dalam menafsirkannya.

Baca Juga

Dengan kombinasi visual dan suara, tidak ada yang tidak bisa dilakukan oleh video. Karena ini adalah media paling populer, pemirsa siap mendengarkan selama Anda menindaklanjuti dengan konten yang berharga dan ringkas.

Faktanya, konsumen 27 kali lebih mungkin untuk mengklik iklan video online daripada iklan banner standar.  Karenanya, muncul konsep dan strategi video marketing. Media sosial yang paling digemari saat ini adalah media berbagi video, seperti Youtube dan TikTok.

Content Creator pun kini identik dengan kreator video, padahal blogger (yang membuat konten tulisan) dan podcaster (yang membuat konten audio) juga termasuk content creator atau kreator konten.

Ulasan tentang the power of video ini pula yang mendorong saya belakangan ini “agak rajin” ngevlog (vlogging) atau membuat video log untuk Youtube, Instagram, Facebook, maupun –sesekali– TikTok!

Video di Mana-Mana!

Selama beberapa tahun terakhir, video telah menjadi populer di seluruh dunia. Anda melihatnya di mana-mana – di televisi, media sosial, pesan teks, papan reklame, iklan online, dan bahkan menu restoran.

Karena video telah menjadi begitu menonjol di kalangan generasi muda, membuat video Anda sendiri tidak pernah semudah ini. Sekarang, setiap orang memiliki akses instan untuk merekam, mengedit, dan memublikasikan video.

Jika Anda tidak yakin akan pentingnya konten video, lihat saja komunitas digital.

YouTube adalah jejaring sosial terpopuler kedua pada akhir 2016, dan Snapchat, Periscope, dan Vine juga berada di urutan teratas. Hampir setiap jejaring sosial utama – Facebook, Twitter, Instagram, LinkedIn, dan banyak lagi – semuanya memudahkan untuk mengunggah, melihat, dan berbagi video di aplikasi dan situs web masing-masing.

Selain itu, pentingnya pemasaran video pun tidak pernah sebesar saat ini. Semakin banyak perusahaan meluncurkan kampanye pemasaran video dan makin banyak usaha kecil yang mencapai kesuksesan karenanya.

Menjadi jelas, hanya dengan melihat statistik pemasaran konten video dasar, bahwa merek (brand) telah menentukan bahwa masa depan bisnis terletak pada pemasaran konten visual!

Sekadar memberi gambaran kepada Anda tentang angka-angka, pengalaman positif pengguna dengan iklan video meningkatkan niat beli mereka sebesar 97% dan asosiasi merek sebesar 139%.

Karena video mulai menggantikan kata-kata tertulisa atau teks, orang mulai bertanya, “video vs teks: mana yang lebih baik?”

Selain teks, video juga menantang media lain seperti gambar, infografis, dan podcast. Meskipun video tidak akan pernah sepenuhnya menggantikan media ini, itu pasti akan terus berkembang sebagai “konten paling populer yang dikonsumsi secara global.”

Pemasaran video tidak mudah, tetapi jika dilakukan dengan baik, tidak ada cara yang lebih baik untuk mengubah pemirsa menjadi pelanggan.

Lebih dari 70% pemasar mengklaim bahwa video menghasilkan lebih banyak konversi daripada konten lainnya. Itu karena video lebih menarik, lebih mudah diingat, mendorong lebih banyak lalu lintas (trafik) pengunjung, dan memiliki hampir semua keunggulan lain dibandingkan teks.

Dengan tingkat konversi yang tinggi dan popularitas yang terus meningkat, konten video mengambil alih teks tertulis sebagai media pemasaran pilihan. Rata-rata konsumen menonton sekitar 206 video sebulan, dan 59% eksekutif senior mengatakan bahwa jika teks dan video tersedia dengan topik yang sama, mereka cenderung memilih video.

Alasan Video Lebih Efektif daripada Format Media Lainnya

Mengapa video lebih baik dari media lainnya? Mengapa video lebih efektif daripada teks? Berikut ini saya rangkumkan alasan mengapa video lebih baik dari media lainnya atau alasan mengapa video lebih efektif daripada teks.

1. Video Menarik Perhatian

Saat Anda menjalankan iklan digital, setengah dari perjuangan adalah membuat orang melihatnya. Pikirkan tentang apa yang menarik perhatian Anda saat Anda menelusuri situs web. Apakah itu iklan teks umum yang hambar atau video seperti magnet?

Mata Anda tertarik pada gerakan, sehingga gerakan yang dihasilkan video secara alami menarik perhatian orang.

Iklan video juga lebih menarik minat daripada iklan statis standar. Orang 27 kali lebih mungkin mengeklik iklan video online daripada iklan spanduk statis.

2. Video Melibatkan Pemirsa

Video tidak hanya menarik perhatian orang, mereka juga menyimpannya. Video adalah salah satu media paling menarik yang dapat Anda gunakan. Mereka membuat hubungan yang dalam dan menimbulkan respons emosional yang kuat yang membuat orang ingin berbagi, berkomentar, dan menyukai.

Video mendapatkan 1.200% lebih banyak pembagian daripada gabungan teks dan gambar. Orang suka berbagi konten di media sosial dan yang lebih penting: orang suka berbagi video.

Pengguna internet secara alami lebih cenderung untuk berbagi video. Mereka cepat, ringkas, dan dapat dihubungkan—semua komponen kunci untuk layak dibagikan.

Angka-angka juga menunjukkannya. Video sosial menghasilkan 1.200% lebih banyak share daripada gabungan teks dan gambar. Jumlah ini kemungkinan akan meningkat, karena video menjadi lebih relevan secara sosial.

Hampir semua orang yang Anda kenal mungkin memiliki akun YouTube —belum lagi penggunaan video mereka di Facebook, Twitter, Instagram, dan LinkedIn.

Video adalah cara yang bagus bagi orang untuk mengekspresikan diri dan inilah mengapa banyak orang menganggapnya sangat layak untuk dibagikan.

3. Video Mendorong Lebih Trafik ke Situs Web Anda

Video sangat bagus untuk SEO. Sebuah video dapat membawa banyak manfaat ke situs Anda mengenai SEO seperti halnya beberapa halaman web.

Perusahaan yang menggunakan video di situs web mereka memiliki 41% lebih banyak lalu lintas web dari pencarian daripada situs yang tidak menggunakan video sama sekali. Video juga mendorong lalu lintas organik hingga 157%.

Anda juga dapat memanfaatkan peningkatan lalu lintas ini dengan menempatkan video di halaman arahan (landing page) situs web Anda. Menyematkan video di halaman arahan dapat meningkatkan konversi hingga 80%.

Mesin pencari lebih mempertimbangkan video dan memberi peringkat lebih tinggi dari sebelumnya. Saat orang membagikan video Anda atau menautkan kembali ke halaman web Anda, itu membuat tautan masuk (backlink).

Tautan masuk adalah faktor penting dalam peringkat SEO Anda. Semakin banyak tautan masuk yang dimiliki situs Anda, semakin otoritatif situs Anda dilihat oleh Google.

Selain itu, video lebih cenderung dibagikan dan pada gilirannya, menghasilkan lebih banyak tautan masuk. Karena itu, video 45 kali lebih mungkin untuk mendapat peringkat di halaman pertama Google daripada hasil teks.

Karena jumlah video online lebih sedikit daripada teks, mereka memiliki peluang lebih baik untuk menjangkau pemirsa yang menelusuri kata kunci. Tepatnya, video 45 kali lebih mungkin mendapat peringkat di halaman pertama Google daripada hasil teks. Video memiliki lebih sedikit kompetisi karena, sekali lagi, materinya lebih padat.

Satu video mungkin memerlukan lima halaman web untuk diartikulasikan. Namun, seperti halnya artikel, video harus memiliki SEO yang cukup untuk mendapatkan peringkat yang baik di mesin pencari. Ini terdiri dari mengoptimalkan thumbnail, judul, deskripsi, tag, dan tagar.

4. Video Mengesankan dan Meningkatkan Brand Recall

Pernahkah Anda mendapati diri Anda membaca seluruh halaman buku dan tiba-tiba menyadari bahwa Anda tidak tahu apa yang baru saja Anda baca? Anda kemudian harus membuang waktu untuk kembali membaca sesuatu yang telah Anda lihat sebelumnya. Fenomena ini disebut regresi. Regresi bisa membuat frustasi saat membaca teks tertulis, tetapi video hampir menghilangkannya sepenuhnya.

Studi menunjukkan bahwa pemirsa mempertahankan 95% dari pesan video dibandingkan dengan 10% saat membaca teks. Menurut Hubspot, 80% pelanggan mengingat video yang mereka lihat dalam sebulan terakhir.

Video memungkinkan Anda untuk mengemas informasi yang Anda coba sampaikan ke dalam narasi singkat yang akan melibatkan pemirsa dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh teks. Hal ini membuat mereka lebih mudah diingat karena orang jauh lebih mungkin untuk mengingat cerita daripada daftar fakta.

Menggunakan video juga memainkan kekuatan mayoritas penduduk. Kebanyakan orang membutuhkan alat bantu visual untuk belajar, dan 65% orang menganggap diri mereka sebagai pembelajar visual. Video mengakomodasi gaya belajar ini dan membantu orang menyimpan informasi lebih baik daripada dinding teks yang besar.

5. Video Membantu Meningkatkan Niat Membeli

Keberhasilan kampanye pemasaran apa pun didasarkan pada konversi, atau dengan kata lain: berapa banyak orang yang membeli atau menyatakan minat pada produk atau layanan Anda.

Video melakukan pekerjaan yang baik untuk mendorong pelanggan lebih dekat dan lebih dekat untuk membeli. Pengalaman positif dari pelanggan dengan iklan video dapat meningkatkan niat membeli sebesar 97%. Selain itu, 64% pelanggan lebih cenderung membeli produk secara online setelah menonton video tentang produk tersebut.

Meskipun Anda dapat meningkatkan tingkat konversi dengan menggunakan pemasaran video,Anda tidak bisa hanya membuat video apa pun dan menyimpannya di sana dengan harapan mendapatkan hasil yang menguntungkan.

Video Anda perlu dicolokkan ke titik rasa sakit pembeli Anda, menghadirkan produk Anda sebagai solusi yang menarik untuk rasa sakit itu. Tetapi jika dilakukan dengan baik, video lebih efektif daripada teks dalam mengomunikasikan pesan pemasaran.

Video telah terbukti lebih menarik daripada media lain. Ajakan bertindak (call to action) dengan video menghasilkan klik 380% lebih banyak daripada ajakan bertindak biasa. Dengan kata lain, video meningkatkan kemungkinan pengguna untuk mengambil tindakan atas apa yang mereka lihat.

6. Video menampilkan komunikasi nonverbal.

Bahasa tubuh dan nada verbal memainkan peran besar dalam menyampaikan pesan. Konten teks bergantung pada pilihan kata yang tepat, tanda baca, dan fitur visual seperti emotikon untuk menetapkan nada yang tepat.

Namun, dengan video, pemirsa dapat menentukan dengan tepat apa yang coba disampaikan oleh pembicara dengan mengamati bahasa tubuh, nada verbal, dan isyarat visual lainnya.

Tidak hanya itu, video dapat meluas bahkan melampaui komunikasi verbal dan nonverbal dengan menyertakan alat bantu visual seperti gambar dan cuplikan, yang semakin memperkuat suasana hati. Masalah sederhana dari speaker yang terlihat membuat video menjadi lebih akurat dan efektif.

7. Video terdiri dari semua format media lainnya.

Video memiliki kemampuan untuk memasukkan semua konten visual dan auditori lainnya. Sebuah video dapat terdiri dari podcast dan artikel semua dalam satu dan menyertakan gambar, infografis, dan teks tanpa batas. Tidak ada media lain yang memiliki kemampuan ini.

Alasan ini saja membuktikan keunggulan video; itu berada di puncak rantai makanan virtual. Ketika sebuah video memanfaatkan kekuatan bawaan ini, pemirsa dapat lebih memahami pesannya, yang berarti lebih banyak orang akan bersedia membagikan video tersebut.

8. Video menyajikan konten yang cepat dan kaya.

Bukan rahasia lagi, membaca membutuhkan waktu lebih lama daripada menonton. Bahkan, podcast membutuhkan waktu lebih lama karena tidak memiliki alat bantu visual.

Konten visual selalu memiliki bakat untuk menyingkat kontenent. Estetika visual yang dikombinasikan dengan audio memungkinkan informasi yang diberikan disampaikan beberapa kali lebih cepat.

Misalnya, sebuah grafik dapat disajikan dengan pembicara yang secara bersamaan menjelaskan informasi di dalamnya – alih-alih grafik yang diikuti oleh paragraf yang menjelaskannya. Video secara intrinsik kaya dengan konten, yang lebih memuaskan daripada melihat gambar sederhana atau kata-kata yang membosankan.

9. Video meningkatkan komunikasi sosial.

Video adalah inovasi terbesar dalam komunikasi sosial sejak SMS. Alih-alih hanya mendengar seseorang melalui telepon atau membaca apa yang mereka katakan dalam teks, orang dapat melihat satu sama lain.

Dua kerabat dari berbagai belahan dunia dapat melakukan percakapan tatap muka. Yang mereka butuhkan hanyalah koneksi internet dan perangkat dengan kamera.

10. Video menjangkau pasar terluas.

Anda mungkin pernah mendengar tentang beberapa YouTuber dan Viners yang sukses. Keberhasilan mereka berasal dari fakta bahwa banyak orang menggunakan YouTube dan Vine.

Prinsip yang sama berlaku untuk video secara keseluruhan: semakin banyak orang yang mengonsumsi video online, sehingga semakin banyak bisnis dan individu yang memiliki kesempatan untuk berhasil berkomunikasi dengan seluruh pemirsa mereka.

Sederhananya, video adalah cara terbaik untuk mengakses konsumen di zaman sekarang ini. Video saat ini menyumbang setengah dari semua lalu lintas seluler – porsi yang lebih besar daripada media lainnya. Siapa pun yang mencari eksposur pasti akan sukses di pasar video – ini adalah pasar terluas di luar sana.

Kesimpulan: Masa Depan Video

Video adalah media masa depan – tidak dapat disangkal. Meskipun artikel, podcast, dan infografis juga memiliki andil di masa depan, video tidak dapat diabaikan.

Media tersebut telah memiliki potensi yang meningkat selama bertahun-tahun dan sekarang adalah waktunya untuk memenuhi kapasitasnya yang sebenarnya. Pentingnya pemasaran video online dalam strategi bisnis belum pernah terjadi sebelumnya.

Luasnya cakupan sosial video sungguh menakjubkan. Jika Anda ingin menjangkau dunia, yang Anda butuhkan hanyalah video.

Sumber: Idearocketanimation, Advancedwebranking

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.