Cara Jadi Penyiar dan Podcaster: Daftar Skills yang Dibutuhkan

  • Whatsapp

jurnalistik radio

Bagaimana cara menjadi penyiar radio? Bagaimana pula cara jadi podcaster? Skills atau keahlian apa saja yang diperlukan untuk siaran radio dan podcasting? Apa beda penyiar dan podcaster?

Semua pertanyaan itu akan saya coba jawab di artikel ini. Bahasan soal radio broadcasting dan podcasting skills ini berdasarkan pengalaman dan referensi yang saya punya.

Pengertian Penyiar

Penyiar adalah orang yang membawakan acara atau program siaran di radio. Penyiar sering disebut juga presenter. Namun, di Indonesia, istilah presenter lebih sering digunakan untuk penyiar televisi (TV presenter).

Dalam bahasa Inggris, penyiar radio disebut juga radio announcer, radio personality, radio DJ, radio presenter, dan radio host.

Penyiar disebut radio announcer (dari kata announce yang artinya “mengumumkan”) karena penyiar “mengumumkan” judul lagu dan penyanyinya, menyampaikan informasi, termasuk menyampaikan berita (news presenting).

Baca Juga

Penyiar disebut radio personality karena penyiar menjadi representasi “kepribadian”atau ciri khas stasiun radio. Penyiarlah yang berkomunikasi langsung dengan pendengar. Citra radio akan dipengaruhi citra penyiar dalam siarannya.

Penyiar disebut radio DJ (Disk Jockey) karena ia merangkai lagu selama membawakan program musik. Ia berbicara di sela-sela pemutaran lagu demi lagu.

Penyiar disebut radio presenter karena ia menyajikan atau mempresentasikan acara siaran radio. Program siaran radio secara umum adalah siaran lagu (music program) dan siaran informasi atau berita (news program).

Penyiar radio disebut radio host karena ia menjadi “tuan rumah” dalam siaran radio. Baca Juga: Perbedaan Host, Penyiar, dan Presenter.

Cara Jadi Penyiar Radio

Bagaimana caranya menjadi penyiar radio? Sangat mudah. Kini semua orang bisa menjadi penyiar, sebagaimana semua orang bisa jadi podcaster.

Anda bisa membuat radio sendiri, yaitu radio online. Silakan cek: cara membuar radio online streaming.  Namun, jika siaran di radio online milik sendiri, itu artinya jadi “penyiar indie”.

Penyiar profesional adalah orang yang rutin siaran di sebuah radio resmi, baik berupa lembaga penyiaran publik (RRI), lembaga penyiaran swasta (radio komersial), maupun di radio komunitas –misalnya RKSB Maja FM.

Jadi, untuk menjadi penyiar radio, Anda harus melamar ke sebuah stasiun radio.

Sebelum melamar, tentu saja Anda harus memiliki keterampilan siaran (announcing skills), khususnya keterampilan berbicara (speaking skills).

Cara terbaik untuk mengasah keterampilan siaran dan berbicara adalah dengan mengikuti kursus penyiar. Dari tempat kurus biasanya terbuka jalan menuju profesi penyiar.

Selain kursus, Anda bisa melatih announcing and speaking skills itu melalui podcasting. Silakan baca: Cara Membuat Podcast.

Skills Penyiar Radio

Apa saja keterampilan seorang penyiar? Kecakapan utama penyiar adalah bericara (speaking). Modal utamanya adalah suara (voice).

1. Teknik Vokal

Anda harus memiliki suara standar untuk menjadi penyiar. Ketika siaran, suara itu “diperbagus” melalui teknik vokal, sehingga siaran Anda enak didengar (audible).

Unsur teknik vokal dalam siaran radio (juga podcast) antara lain:

  • Artikulasi (kejelasan)
  • Intonasi (nada bicara)
  • Aksentuasi (penekanan)
  • Pernafasan (mengatur jeda/pause)
  • Tempo (speed, kecepatan berbicara)
  • Volume (tinggi rendah suara)
  • Power (kekuatan suara)
  • Frasering (pemenggalan kata).

2. Visualisasi

Pedoman utama selama berbicara di ruang siaran adalah “visualisasi”, yaitu membayangkan pendengar adalah teman baik dan ada di depan meja siaran.

Dengan visualisasi itu, maka Anda akan berbicara alami (natural), tidak dibuat-buat, ramah, hangat, dan menggunakan gaya obrolan (conversation skills).

3. Berbicara kepada Satu Orang

Masih terkait visualisasi, selama siaran Anda harus seolah-olah sedang berbicara atau ngobrol dengan satu orang pendengar (talk to one person). Visualisasi inilah yang menjadikan penyiar terasa sebagai sahabat baik pendengar.

Berikut ini ringkasan skills yang harus dimiliki penyiar dari Illionis Worknet. Disebutkan, seorang penyiar perlu:

  • Berbicaralah dengan jelas agar pendengar dapat mengerti.
  • Memahami informasi lisan.
  • Memahami informasi tertulis.
  • Dengarkan orang lain dan ajukan pertanyaan.
  • Membaca dan memahami materi yang berhubungan dengan pekerjaan.
  • Tulislah dengan jelas agar orang lain bisa mengerti.
  • Menganalisis ide-ide dan menggunakan logika untuk menentukan kekuatan dan kelemahan mereka.
  • Gabungkan beberapa informasi dan buat kesimpulan.
  • Pikirkan ide-ide baru tentang suatu topik.
  • Gunakan penalaran untuk menemukan jawaban atas masalah.
  • Pikirkan cara orisinal, tidak biasa, atau kreatif untuk memecahkan masalah.
  • Berkonsentrasi dan tidak terganggu saat melakukan tugas.
  • Perhatikan ketika ada sesuatu yang salah atau kemungkinan akan salah.
  • Memahami informasi atau materi baru dengan mempelajari dan bekerja dengannya.
  • Ikuti panduan untuk mengatur objek atau tindakan dalam urutan tertentu.
  • Menilai biaya dan manfaat dari tindakan yang mungkin dilakukan.
  • Periksa seberapa baik seseorang belajar atau melakukan sesuatu.
  • Mengatur waktu diri sendiri dan orang lain.
  • Bolak-balik antara dua atau lebih aktivitas atau sumber informasi tanpa menjadi bingung.
  • Bekerja dengan orang lain: waspadai reaksi orang lain dan pahami kemungkinan penyebabnya.

Itu dia pengertian dan cara menjadi penyiar, serta keterampilan (skills) yang dibutuhkannya.

Selanjutnya, berikut ini bahasan tentang podcast dan cara menjadi podcaster.

Pengertian Podcast dan Podcaster

Podcaster adalah orang yang membuat podcast atau menjadi host sebuah podcast. Podcaster hakikatnya sama dengan penyiar, hanya berbeda media yang digunakan.

Dalam bahasa Indonesia, podcast disebut siniar (dari kata “siar” atau “siaran”).

Dalam Kamus Bahasa Indonesia, siniar atau podcasr diartikan sebagai “siaran (berita, musik, dan sebagainya) yang dibuat dalam format digital (baik audio maupun video) yang diunduh melalui internet”.

Podcast juga disebut “siaran web tanalir (non-streaming)”. Ini pula yang membedakannya dengan siaran radio karena podcast bukan berupa siaran rangsung.

Podcast adalah berkas media digital berupa file audio (mp3) yang berisi monolog, wawancara, ataupun obrolan tentang topik tertentu. Podcast bisa didengarkan langsung dan diunduh (download) melalui platform podcast seperti Spotify dan Google Podcast.

Podcast diterbitkan sewaktu-waktu –biasanya per minggu satu episode– dan sering diunduh melalui sindikasi web.

Kata “podcast” mengalahkan istilah “webcast” dalam bahasa sehari-hari, karena meningkatnya kegemaran iPod dan umpan web.

Seorang penyiar radio akan sangat mudah menjadi podcaster. Pasalnya, keahlian atau skills utama yang dibutuhkan, yakni keterampilan berbicara (speaking skills), sudah ada.

Cara Jadi Podcaster

Cara jadi podcaster sangat mudah. Semua orang bisa, asalkan ana niat atau kemauan. Anda bisa membuat podcast di website dan aplikasi Anchor.

Begitu membuat akun di Anchor, baik website maupun aplikasi, Anda bisa langsung rekaman, berbicara tentang topik tertentu, membuat episode pertama Anda, dan begitu dipublikasikan, podcast Anda akan bisa diakses di beberapa platform podcast, termasuk Spotify dan Google Podcast.

Anda harus:

  1. Memilih niche atau menentukan topik
  2. Memilih nama kanal podcast Anda
  3. Menyiapkan gambar cover untuk “brand” podcast Anda.
  4. Memilih format podcast: monolog, wawancara, obrolan.
  5. Menyiapkan mikrofon jika rekaman di komputer atau studio podcast.

Untuk menjadi podcaster yang baik, menuju podcaster profesional dan terkenal, berikut ini keterampilan podcaster yang harus dikuasai. Saya kutipkan dan ringkaskan dari laman Copy Masters.

Podcaster harus sangat komunikatif. Jika Anda menyukai podcasting dan ingin sukses dalam podcasting, berikut adalah keterampilan yang perlu Anda kuasai.

1. Audiens dan niche

Saat Anda membuat podcast, Anda harus fokus pada sekelompok orang tertentu. Sangat penting bagi Anda untuk mengetahui audiens dan niche Anda dengan sangat baik karena topik Anda dan semua upaya pemasaran Anda akan ditargetkan ke arah mereka.

Tidak ada podcast yang dirancang untuk semua orang, jika tidak, acara Anda akan kekurangan kepribadian. Ketika podcast Anda terlalu umum, Anda tidak akan memiliki audiens inti sehingga tidak ada yang akan mendengarkan podcast Anda secara teratur.

2. Keterampilan berbicara

Podcaster berbicara banyak dan itu diberikan karena podcast adalah rangkaian file audio atau video yang episodik. Tantangannya di sini adalah apa yang harus dikatakan untuk membuat audiens Anda tetap terlibat dan meyakinkan mereka untuk berlangganan podcast Anda.

Anda membutuhkan keterampilan komunikasi yang baik untuk membuat pendengar Anda terpaku pada podcast Anda, tetapi jangan khawatir karena hal ini dapat dipelajari dari waktu ke waktu.

Jika Anda secara teratur membuat podcast, keterampilan komunikasi Anda akan meningkat dan segera, Anda akan mengembangkan aliran yang alami dan santai saat berbicara.

Selain itu, Anda dapat menjaga pendengar Anda dengan menggunakan kekuatan mendongeng, menyediakan konten yang luar biasa, dan dengan membuat percakapan tetap menarik.

Anda juga dapat mengundang pembicara untuk wawancara yang menyenangkan dan informatif atau melibatkan pendengar Anda untuk membuat podcast Anda lebih menarik.

3. Dengarkan dengan empati 

Selain berbicara, podcaster yang baik perlu belajar empati untuk terhubung dengan pendengar mereka. Saat Anda membuat podcast, Anda juga perlu membangun hubungan yang efektif dengan audiens Anda.

Anda harus membuat konten Anda berhubungan dengan pendengar Anda karena ini adalah salah satu hal yang membuat mereka bertahan.

Orang-orang mendengarkan ketika mereka menemukan kesamaan antara mereka dan pembicara. Misalnya, jika niche Anda adalah tentang aplikasi seluler, mereka mengikuti Anda karena mereka tertarik dengan topik yang sama.

Jika Anda menemukan sesuatu yang menantang tentang niche Anda, jangan ragu untuk membagikannya karena, kemungkinan besar, pendengar Anda juga mengalaminya dan mencari solusi tentang masalah yang sama. Setelah Anda menemukan solusinya, bagikan dengan mereka karena mereka pasti akan merasa terbantu.

Jaga agar konten Anda tetap relevan dan bermanfaat bagi pendengar Anda dan mereka akan terus kembali kepada Anda. Mereka akan melihat Anda sebagai seseorang yang menawarkan sesuatu yang mereka butuhkan setiap kali Anda mengatasi masalah mereka.

Jadikan podcast Anda sebagai saluran masuk nomor 1 mereka wsaat mereka membutuhkan jawaban atas pertanyaan mereka tentang niche Anda.

4. Gunakan suara untuk menyampaikan emosi

Podcaster yang baik menarik sementara yang buruk membosankan. Anda perlu mempelajari seni menggunakan suara Anda untuk menyampaikan emosi dan membuat episode Anda tetap menyenangkan dan menawan bagi pendengar Anda.

Yakinkan audiens Anda bahwa topik Anda menyenangkan saat itu, terdengar serius saat Anda membutuhkannya, dan ceria saat Anda membawa kabar baik kepada mereka.

Jika tidak, Anda akan terdengar seperti robot jika Anda berbicara dengan nada monoton dan tidak menarik sama sekali. Ini tidak mudah tetapi ini juga dapat dipelajari dari waktu ke waktu.

Faktanya, coba tanyakan podcaster lama dan mereka akan memberi tahu Anda bahwa episode ke-100 mereka tidak terdengar sama dengan yang pertama.

Semakin sering Anda melakukan podcasting, semakin Anda akan belajar seni berbicara dengan emosi. Anda akhirnya akan belajar bagaimana berbicara dalam percakapan di bawah tekanan dan bagaimana menambahkan emosi ketika Anda menyampaikan kata-kata Anda.

5. Manajemen waktu dan fleksibilitas

Manajemen waktu diperlukan untuk podcasting. Ya, menyenangkan untuk menonton atau mendengar sebuah episode, tetapi dibutuhkan banyak usaha untuk menghasilkan pertunjukan yang berkualitas secara teratur.

Jika Anda menjanjikan konten baru pada hari tertentu dalam seminggu, Anda harus memenuhinya. Sejumlah podcaster merilis episode baru setiap minggu atau dua kali seminggu, jadi bayangkan upaya yang mereka lakukan untuk itu.

Bagian lain yang menantang dengan podcasting adalah Anda harus berkolaborasi dengan orang lain terutama jika Anda mengadakan wawancara.

Anda harus bekerja di sekitar jadwal Anda dan mereka, jadi Anda harus belajar untuk menjadi fleksibel. Podcaster tingkat lanjut pandai menekuk jadwal mereka tanpa melanggarnya dan ini adalah keterampilan yang harus Anda pelajari.

6. Organisasi dan delegasi tugas

Anda memerlukan rencana dan sistem untuk mempertahankan podcast Anda. Anda harus berkomitmen dan konsisten, jika Anda ingin menumbuhkan audiens atau pendengar podcast Anda.

Misalnya, Anda mungkin perlu memelihara akun media sosial, blog, atau situs web untuk membagikan konten Anda. Mengelola semua platform ini membutuhkan waktu dan perhatian Anda.

Jika Anda melakukan wawancara atau mengadakan acara untuk memperluas audiens Anda selain dari yang disebutkan di atas, maka Anda sudah memiliki banyak hal. Anda harus mengatur waktu Anda dengan baik dan belajar bagaimana mengatur semua tugas ini untuk memastikan bahwa Anda tidak akan melewatkan apa pun dalam prioritas Anda.

Jika Anda memiliki tim, jangan ragu untuk mendelegasikan beberapa tugas kepada mereka. Mungkin, satu anggota dapat mengelola blog dan situs web Anda. Yang lain dapat membantu mengelola acara dan akun media sosial Anda.

Sama seperti manajemen waktu, keterampilan organisasi adalah sesuatu yang dipelajari podcaster dari waktu ke waktu atau perlu dikuasai. Cobalah untuk bertanya kepada podcaster lama dan mereka mungkin memberi tahu Anda bahwa mereka sekarang lebih terorganisir daripada sebelumnya.

7. Kembangkan audiens Anda

Ketika Anda memulai bisnis, Anda bertujuan untuk pertumbuhan, tujuan yang sama berlaku untuk podcast. Podcaster ingin menumbuhkan audiens mereka.

Podcaster baru mungkin memiliki kurang dari seratus pelanggan tetapi seiring waktu jumlah itu meningkat menjadi ratusan, ribuan, dan bahkan jutaan pendengar.

Jika jumlah pelanggan Anda tetap sama, mungkin Anda tidak melakukannya dengan baik karena podcaster yang hebat tidak dapat dihindari untuk mengembangkan jaringannya.

Jika Anda memeriksa podcast dan penelitian paling sukses dan populer pada tahun dimulainya, Anda akan melihat bahwa semakin lama podcast, semakin besar kemungkinannya untuk memiliki lebih banyak pendengar.

Ada beberapa cara untuk menumbuhkan audiens Anda, Anda bisa mulai dengan membuat podcast Anda berkualitas tinggi karena pendengar tidak akan bertahan jika audio Anda buruk.

Anda juga dapat mempromosikan podcast Anda melalui blog, situs web, atau media sosial Anda. Anda dapat bekerja dengan podcaster lain atau influencer media sosial yang berbagi niche Anda untuk memperluas audiens Anda melalui pengikut mereka juga.

Tips: Manfaatkan media sosial dan platform lain seperti blog dan situs web untuk mengekspos dan mempromosikan blog Anda. Lihat: Cara Membuat Blog.

8. Buat pertanyaan wawancara

Sejumlah podcaster mengundang tamu terkenal untuk bergabung dengan mereka di acara mereka untuk membuat episode lebih informatif bagi pendengar mereka, belum lagi menyenangkan!

Mewawancarai pakar juga memberi Anda kesempatan untuk masuk ke dalam pola pikir audiens Anda dan mendapatkan wawasan unik yang belum pernah Anda dengar sebelumnya.

Saat melakukan wawancara, biarkan tamu Anda yang berbicara sehingga Anda dan audiens Anda akan belajar dari mereka.

Namun, Anda juga harus menyadari bahwa orang itu unik, beberapa suka berbicara sementara yang lain pemalu, jadi Anda mungkin harus meminta tamu lain untuk berbicara. Hal yang baik adalah, ketika Anda menggali di sekitar mereka memiliki s yang bagus cerita untuk diceritakan.

Merumuskan pertanyaan tidak mudah tetapi Anda bisa mulai dengan rasa ingin tahu yang tulus. Jika Anda benar-benar tertarik dengan apa yang dilakukan tamu Anda, Anda akan mendapati diri Anda mengajukan pertanyaan yang sama dengan yang ingin dipelajari audiens Anda.

Di antara pertanyaan yang dapat Anda ajukan adalah topik tamu Anda, mengapa itu penting bagi mereka, apa rintangan yang mereka hadapi secara pribadi atau apa yang memaksa mereka untuk melakukan apa yang mereka lakukan.

Kemudian Anda dapat masuk ke detail lebih lanjut dan bertanya kepada mereka bagaimana mereka melakukan pekerjaan mereka dengan ahli dan membagikan beberapa tip untuk Anda dan pendengar Anda.

Kiat: Pelajari detail tentang tamu Anda, lihat pekerjaan mereka, dan pelajari apa yang mereka lakukan, sehingga Anda tahu apa yang harus ditanyakan.

9. Pertahankan pendengar super

Menurut laporan dari Knight Foundation, ada subset tertentu dalam populasi pendengar podcast yang disebut “pendengar super.” Mereka adalah konsumen yang sangat terlibat dalam konten audio digital yang informatif.

Pendengar super mengonsumsi dua kali jumlah konten podcast dibandingkan dengan pendengar umum. Jumlah rata-rata acara yang didengarkan rata-rata pendengar adalah lima, tetapi pendengar super mendengarkan sebanyak 13 episode.

Penting untuk mempertahankan kelompok pendengar ini karena mereka adalah penginjil lokal. Laporan tersebut mencatat bahwa 96% dari mereka merekomendasikan podcast ke teman.

Pendengar super tidak hanya akan mengkonsumsi konten Anda, dia juga akan membantu Anda menumbuhkan audiens Anda dengan membagikannya kepada orang lain.

Kiat: Terus terlibat dengan pendengar Anda dengan mengirimi mereka email secara teratur tentang episode Anda atau dengan menanggapi pesan atau komentar mereka di media sosial, blog, atau situs web Anda.

Demikian hal-hal yang perlu Anda kuasai untuk memiliki podcast yang sukses. Kembangkan keterampilan berbicara Anda, dengarkan dengan empati dan berbicara dengan emosi.

Selain itu, pelajari cara membuat pertanyaan wawancara yang menarik dan menyenangkan untuk tamu Anda, terus promosikan podcast Anda, dan pertahankan pendengar super Anda karena mereka dapat membantu Anda menumbuhkan audiens Anda.*

 

Artikel Terkait

Leave a Reply