Cara Menjadi Wartawan

  • Whatsapp

wartawan

Di postingan sebelumnya saya sudah share tentang pengertian dan syarat jadi wartawan serta jenis-jenis wartawan.

Kali ini saya berbagi tentang cara menjadi wartawan. Tulisan ini merupakan “terjemahan bebas” dari artikel Paul Bradshow berjudul “How to be a journalism student” (cara menjadi mahasiswa jurnalistik).

Meski ditujukan untuk mahasiswa, tips dari profesor jurnalistik online di Birmigham University ini juga berlaku untuk wartawan, calon wartawan, dan siapa pun yang ingin menjadi wartawan.

Cara Menjadi Wartawan

Bagaimana menjadi mahasiswa jurnalisme? Berikut ini tips bagi Anda yang sedang kuliah di jurusan jurnalistik, lagi kursus jurnalistik, atau mengikuti pendidikan kewartawanan, bahkan yang sudah jadi wartawan sekalipun. “Catatan” adalah tambahan dari saya.

1. Baca berita

Hebatnya, beberapa mahasiswa jurnalistik tidak membaca koran. Saya tidak tahu mengapa mereka ingin menulis berita, tetapi kemungkinan besar mereka tidak akan melakukannya jika tidak membacanya. Dan ya, itu berarti surat kabar, cetak atau online.

Sebagian besar surat kabar mendikte agenda berita yang kemudian menyiarkan berita dan majalah. Tapi ya, nonton berita televisi dan dengarkan berita radio juga, dan baca majalah. Dan lakukan semua ini sesering mungkin, dan lakukan dengan kritis.

Catatan: dengan membaca berita yang ditulis wartawan, Anda akan mempelajari bagaimana wartawan menulis berita atau melaporkan peristiwa. Untuk menjadi wartawan, pelajari bagaimana wartawan bekerka.

2. Lupakan Anda punya pendapat (forget you have an opinion)

Menurut Anda, apakah ada yang peduli dengan pendapat Anda tentang kondisi kereta? Atau makanan GM? Atau bullying? Kecuali jika Anda sedang menulis kolom opini (yang kemungkinannya kecil) atau ulasan, tetaplah objektif. Pikirkan diri Anda sebagai konselor pernikahan: ajukan pertanyaan dan biarkan narasumber Anda yang berbicara.

Catatan: dalam menulis berita, wartawan harus menahan diri untuk menuliskan pendapat pribadinya. Ia hanya bertugas melaporkan, bukan menilai atau memberi pendapat. Kode etik jurnalistik melarang wartawan mencampurkan fakta dan opini pribadi.

3. Ketahui perbedaan antara berita dan feature.

Berita (news) adalah informasi baru. Ini ringkas dan langsung ke sasaran – ingat piramida terbalik.

Feature biasanya muncul kemudian, dan cenderung mengeksplorasi latar belakang/sejarah, sudut pandang yang berbeda, studi kasus/wawancara, analisis, tren, dan sebagainya dari suatu masalah topik. Jika Anda diminta untuk menulis berita, lakukan saja. Jangan menulis esai!

Catatan: karya jurnalistik ada tiga: berita, feature, artikel opini. Berita adalah laporan peristiwa. Feature adalah karangan khas bergaya sastra yang memadukan fakta dan opini. Artikel –dalam hal ini artikel opini– adalah tulisan berisi pendapat pribadi penulis tentang suatu masalah atau peristiea.

4. Buat kontak.

Kontak sangat penting untuk pekerjaan Anda sebagai jurnalis –mereka tidak hanya dapat memberi tahu Anda tentang apa yang terjadi, mereka juga akan menjadi penghubung yang cepat dan andal saat Anda membutuhkan kutipan atau verifikasi.

Kontak adalah yang membuat Anda mendapatkan cerita, dan menyempurnakannya. Dari pendeta lokal hingga juru bicara Klub Motor Vintage, mulailah menambahkannya ke buku hitam kecil (dan spreadsheet), dan mulailah membuat panggilan telepon sekarang: “Ada yang terjadi?”

Catatan: wartawan harus membangun networking (jejaring) dan memiliki banyak kontak, mulai nomor telepon humas lembaga, tokoh formal dan informal, hingga “preman” di pasar. 

5. Dapatkan kehidupan.

Get a life! Jurnalis umumnya melaporkan tentang suatu bidang tertentu –politik, olahraga, lingkungan, sains, kesehatan, pendidikan, komunitas, agama, teknologi, otomotif, keuangan.

Jika Anda belum memilih suatu area, pilih satu, dan mulailah terlibat –bergabunglah dengan organisasi, menghadiri rapat, pergi ke acara, melakukan banyak hal, dan berbicara dengan orang-orang.

Cerita tidak disertai label yang mudah: Anda harus bisa menemukannya –sementara pengalaman bisa menjadi materi yang bagus.

Catatan: wartawan harus gaul, banyak teman, dan jika perlu terlibat menjadi anggota komunitas.

6. Jangan duduk diam menunggu balasan email.

Orang dapat mengabaikan email, dan biasanya begitu. Panggilan telepon jauh lebih sulit untuk diabaikan, dan Anda akan mendapatkan lebih dari satu baris balasan. Belajar menggunakan telepon/ponsel/Skype. Dengan kata lain, gigihlah!

7. Pelajari bagaimana mengeja.

Pengisi suara membuat poin ini tentang siswa pada umumnya, tetapi untuk jurnalis ejaan dan tata bahasa yang benar mengatakan segalanya tentang profesionalisme Anda.

Apakah Anda bermaksud menulis untuk media tekstual atau tidak dengan CV yang dieja dengan buruk atau skrip yang dibuat dengan buruk tidak akan memberi Anda pekerjaan itu.

Ini bukan tentang pro dan kontra dari ejaan yang baik, tetapi hanya karena pemberi kerja a) masih menganggap bahwa itu penting; dan b) akan menggunakan berbagai kriteria untuk menyaring aplikasi.

Catatan: wartawan harus menguasa bahasa jurnalistik atau bahasa media. Acuan utama bahasa jurnalistik tetap Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (PUEBI). 

8. Terbuka terhadap pengalaman baru.

Jadi, Anda tertarik pada musik. Itu bagus, tapi jika Anda merasa akan mendapatkan pekerjaan pertama Anda di NME, Anda tertipu.

Seorang jurnalis harus siap menulis tentang apapun, dan jurnalis yang baik harus mampu melakukannya dengan kreativitas dan rasa ingin tahu.

Seorang mantan kolega memiliki pekerjaan yang menulis tentang teknologi, pendidikan, dan mobil sebelum dia mendapatkan pekerjaan impiannya di majalah wanita – itu setara untuk kursus.

Tapi itu bukan hal yang buruk: itu salah satu hal terbaik tentang jurnalisme! Jangan katakan Anda ingin melihat dunia tetapi kemudian mengeluh ketika Anda harus pergi ke Djibouti.

9. Ketahui apa aturannya sehingga Anda bisa melanggarnya.

Ada kemalasan tentang banyak jurnalisme profesional –yang katanya / dia katakan; kutipan ‘ahli’; terlalu bergantung pada sumber resmi; jalur keluar ‘dibutuhkan lebih banyak penelitian’.

Anda adalah mahasiswa jurnalisme, bukan peserta pelatihan. Diharapkan Anda mempertanyakan profesi tersebut, dan memperbaikinya. Jangan membuat daftar seperti ini sambil berbaring, dan mempertanyakan semua yang Anda baca dan dengar.

Catatan: wartawan harus menaati kode etik jurnalistik. Di Indonesia, banyak aturan tentang media massa, termasu UU Pers dan Pedoman Pemberitaan.

10. Ketahui apa yang ingin Anda peroleh dari ini – dan kejarlah.

Gelar saja tidak akan memberi Anda pekerjaan; kemampuan Anda untuk menulis dan meneliti, pengetahuan Anda, dan kemampuan Anda untuk memasarkan diri sendiri dan jaringan akan menjadi kuncinya.

Anda harus termotivasi untuk giat belajar, dan untuk termotivasi, Anda harus memiliki motivasi, yaitu Anda harus tahu apa ganjarannya – membongkar korupsi? menjadi editor Guardian? Duduk di sebelah Paris Hilton?

Kemudian, Anda harus termotivasi untuk melakukan lebih dari sekadar belajar. Dapatkan pengalaman kerja; memulai fanzine, atau situs web, atau blog.

Gunakan Facebook dan media sosial lainnya untuk membangun jaringan. Pergi ke acara. Kirimkan pekerjaan. Sampaikan ide kepada editor!

Demikian cara menjadi mahasiswa jurnalistik atau cara meniti karier sebagai wartawan. Teknik jurnalistik tidak ada dalam poin di atas karena ilmu atau pengetahuan dan keterampilan jurnalistik merupakan menu harian mahasiswa di kampus.*

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *