Cara Menulis Teras Berita (News Lead), Panduan untuk Pemula

Cara menulis teras berita (news lead) paling mudah bagi pemula adalah membuat teras who lead. Dimulai dengan unsur Who dalam unsur 5W1H.

Cara Menulis Teras Berita (News Lead), Panduan untuk Pemula

Dulu, saat pertama kali belajar cara menulis berita, saya diberi tahu wartawan senior bahwa cara menulis teras atau lead merupakan bagian paling sulit dalam membuat berita.

Jika penulisan teras dilalui, maka selanjutnya akan mudah karena tinggal menguraikan atau menceritakan detail, kadang kronologis, peristiwa yang diberitakan.

Dalam pelatihan jurnalistik sesi penulisan berita atau pelatihan humas sesi penulisan press release, saya biasa meminta peserta untuk membuat berita, minimal judul dan teras. Dari sana saya tahu, bagi pemula atau kebanyakan orang, membuat teras berita memang susah.

Apa itu teras berita dan bagaimana cara menulisnya?

Baca Juga

Pengertian Teras Berita

Teras (lead) adalah alinea pertama dalam sebuah naskah berita. Wartawan biasanya menyampaikan inti berita atau fakta terpenting di bagian ini.

Dengan demikian, news lead atau teras berita adalah paragraf pembuka atau alinea pertama berita. Teras berita memberikan informasi terpenting dari berita secara ringkas dan jelas.

Bagian naskah berita setelah judul ini harus menarik dan menjaga minat pembaca. Ringkasan atau kalimat yang lebih pendek dari lead biasanya menjadi judul berita.

Jadi, teras berita bisa merupakan kalimat lebih panjang dari judul berita.

Contoh:

  • Judul: Presiden Kunjungi Cianjur
  • Lead: Presiden mengunjungi wilayah terdampak gempa bumi di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Senin, 5 Desember 2022, dengan menggunakan rangkaian kendaraan darat.

Goenawan Muhamad  dalam buku Andaikan Saya Wartawan Tempo menyebutkan, teras memiliki dua tujuan:

  1. Menarik pembaca untuk mengikuti cerita.
  2. Membuka jalan bagi alur cerita.

Prinsip Penulisan Lead Berita

Berikut ini prinsip dasar penulisan teras berita, khususnya berita langsung (straight news).

1. Kemukakan Fakta Terpenting dan Menarik

Ini konsep penulisan teras berita dari Melvin Mincher dalam News Reporting and Writing (2008). Ia merumuskan apa yang harus dilakukan wartawan dalam membuat sebuah lead.

Seorang wartawan haruslah menanyakan kepada dirinya sendiri tentang fakta-dakta yang ditemukan di lapangan. Pertanyaan yang harus ditanyakan adalah:

  • Apa yang unik, atau paling penting atau tidak biasa dari sebuah kejadian?
  • Siapa yang terlibat – siapa yang melakukan atau siapa yang memberikan penjelasan?

Setelah berhasil menjawab dua pertanyaan diatas maka seorang wartawan harus menjawab pertanyaan untuk membentuk sebuah lead:

  • Lead jenis apa yang lebih tepat dipakai
  • Gaya bahasa seperti apa yang akan dipakai di dalam lead
  • Apa yang lebih membuat pembaca tertarik untuk ditempatkan di awal.

2. Ikuti Unsur 5W1H

Penulis berita yang baik selalu mengikuti unsur berita 5W1H dari strategi penulisan laporan dalam jurnalisme untuk meliput semua isu yang terkait dengan judul berita.

Sebelum menulis lead, Anda perlu mengajukan pertanyaan mendasar tentang penulisan berita:

  • Siapa
  • Apa
  • Kapan
  • Di Mana
  • Mengapa
  • Bagaimana.

unsur berita 5w1h

Pastikan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut dalam menulis berita, terutama teras, dan tinggalkan informasi yang kurang penting. Ingat piramida terbalik!

3. Sederhana

Lead terbaik adalah yang ringkas dan jelas. Pikirkan tentang cerita Anda dan kemudian tulislah cara yang sederhana namun kuat untuk merefleksikannya.

Jangan membebani pembaca Anda dengan bahasa yang terlalu rumit atau kata-kata tambahan. Lead Anda harus jelas dan ringkas.

Ingat rumus ABC dalam menulis berita: Accuracy, Brevity, dan Clarity. Akurat, ringkas, dan jelas. Meskipun ini harus digabungkan di seluruh naskah berita Anda, rumus ini sangat penting dalam lead.

Cara Menulis Teras Berita

Cara menulis lead paling umum dilakukan wartawan adalah membuat teras dengan formula 5W1H berikut ini:

SIAPA melakukan APA, KAPAN, DI MANA, MENGAPA, dan BAGAIMANA

  1. Siapa = subjek, nama orang, nama organisasi, pelaku, saksi
  2. Apa = nama kegiatan, nama acara, nama kejadian/peristiwa
  3. Kapan = Unsur waktu: hari, tanggal, tahun –biasa ditulis, misalnya, Senin (26/12/2022) atau Senin, 26 Desember 2022.
  4. Di mana = nama lokasi, nama tempat, lokasi kejadian, tempat acara
  5. Why = latar belakang kejadian, tujuan, sebab, motif
  6. How = proses, detail acara, suasana, kronologi peristiwa.

Teras yang dimulai dengan unsur WHO paling mudah dibuat sekaligus paling umum dilakukan oleh wartawan dalam penulisam berita langsung;

Contoh Teras Siapa (Who Lead):

Presiden FIFA, Gianni Infantino, memuji Piala Dunia Qatar sebagai yang terbaik sepanjang sejarah. (Kompas)

contoh teras berita

Contoh teras who lead lainnya, beruta nama lembaga:

Jakarta (ANTARA) – Badan Meteorologi Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengimbau masyarakat pesisir untuk mewaspadai potensi gelombang tinggi hingga enam meter. (Antara)

Teras who lead merupakan “lead tradisional” dalam jurnalistik. Teras dimulai dengan Siapa dan diikuti Apa. Dalam contoh di atas:

  • Siapa = Presiden FIFA; BMKG
  • Apa = memuji Piala Dunia Qatar; mengimbau masyarakat…

Dengan demikian, “teras siapa” (who lead) adalah teras berita yang dimulai dengan nama –baik nama orang maupun nama lembaga, lalu diikuti apa yang diucapkan atau dilakukannya.

Masih banyak jenis teras berita lainnya, namun untuk pemula, satu teras “who lead” di atas kiranya sudah cukup sebagai permulaan.

teras berita

10 Pedoman Penulisan Teras Berita dari PWI

Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) memberikan pedoman bagi para anggotanya dalam menulis teras berita.

Berikut ini “10 Pedoman Penulisan Teras Berita” versi PWI sebagaimana dikutip dari Bahasa Jurnalistik dan Komposisi karya H. Rosihan Anwar (1984).

1. Pokok Terpenting

Teras berita yang menempati alinea atau paragraf pertama harus mencerminkan pokok terpenting berita. Alinea atau paragraf pertama itu dapat terdiri dari lebih satu kalimat, akan tetapi sebaiknya jangan sampai melebihi tiga kalimat.

2. Ringkas

Teras berita, dengan mengingat sifat Bahasa Indonesia, jangan mengandung lebih dari antara 30-45 kata. Apabila teras berita itu singkat, misalnya terdiri dari 25 perkataan atau kurang dari itu, maka itu lebih baik.

3. Mudah dimengerti

Teras berita harus ditulis sedemikian rupa sehingga:

  • Cepat dimengerti, mudah diingat, dan mudah disiarkan dengan radio atau televisi.
  • Kalimat-kalimatnya singkat, sederhana susunannya, mengindahkan bahasa baku serta ekonomi bahasa, jauh dari kata-kata mubazir.
  • Melaksanakan ketentuan “satu gagasan dalam satu kalimat”.
  • Tidak mendomplengkan atau memuatkan sekaligus semua unsur 3A dan 3M (apa, siapa, mengapa dan bilamana, dimana, bagaimana).
  • Dibolehkan memuat lebih dari satu unsur dari 3A-3M (5W1H).

4. Pelengkap di badan berita

Hal-hal yang tidak begitu mendesak, namun berfungsi sebagai penambah/pelengkap keterangan, hendaknya dimuat dalam badan berita.

5. Utamakan Unsur “Apa”

Teras berita, sesuai dengan naluri manusia yang ingin segera tahu apa yang telah terjadi, sebaliknya mengutakmakan unsur “apa”. Jadi, lebih baik teras berita dimulai dengan unsur “apa”.

Unsur “apa” itu berisi kalimat yang sesingkat mungkin yang menyimpulkan/mengintisarikan kejadian yang diberitakan.

6. Mulai dengan unsu “Siapa”

Teras berita juga dapat dimulai dengan unsur “siapa”, karena hal itu selalu menarik perhatian manusia. Apalagi kalau “siapa” itu seorang yang menjadi tokoh di bidang kegiatan dan lapangannya.

Akan tetapi, kalau unsur “siapa” itu tidak begitu menonjol, maka sebaiknya ia tidak dipakai dalam permulaan berita.

7. Unsur waktu (when) jarang digunakan di awal

Teras berita jarang mempergunakan unsur “bilamana” pada permulaan berita. Sebab unsur waktu jarang merupakan bagian yang menonjol dalam suatu kejadian.

Unsur waktu hanya dipakai sebagai permulaan teras berita jika memang unsur itu bermakna dalam berita.

8. Urutan: Tempat = Waktu

Urutan dalam teras berita sebaiknya unsur tempat dulu, kemudian disusul oleh unsur waktu.

9. Usur dalam badan berita

Unsur “bagaimana” (how) dan unsur “mengapa” (why) diuraikan dalam badan berita, jadi tidak dalam teras berita.

10. Teras Kutipan

Teras berita dapat dimulai dengan kutipan pernyataan seseorang (quotation lead), asalkan kutipan itu bukan suatu kalimat yang panjang.

Dalam alinea berikutnya, hendaknya segera ditulis nama orang itu dan tempat serta kesempatan ia membuat pernyataan.

Demikian cara menulis teras berita sebagai panduan bagi pemula.*

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *