Masih Dibutuhkan, Buku Adalah Media Tertua dan Paling Dihormati

menulis menerbitkan buku

Buku adalah media tertua dan paling dihormati. Tanpanya, peradaban seperti yang kita tahu tidak akan mungkin ada dan maju.

Selama ratusan tahun, buku dalam bentuk tradisionalnya (buku cetak) telah menjadi sarana terpenting yang kita gunakan untuk:

  • Lestarikan budaya kita
  • Transmisikan ke generasi berikutnya
  • Komunikasikan ide-ide baru yang penting kepada jutaan pembaca

Untuk itu, apa pun masa depannya di era internet dan serbadigital saat ini, buku perlu dipahami dalam hal:

  • Dari mana mereka berasal
  • Bentuk di mana mereka ada saat ini
  • Seperti apa mereka dalam beberapa dekade ke depan

Fakta bahwa buku tidak hanya bertahan selama berabad-abad, tetapi juga makmur dalam menghadapi semakin berkembangnya media pesaing yang canggih –berkat perkembangan internet– adalah salah satu indikator pentingnya buku, termasuk e-book.

Buku terus dibaca secara luas dan digunakan untuk berbagai tujuan dalam masyarakat kontemporer:

  • Hiburan
  • Gudang utama budaya kita
  • Panduan untuk pengetahuan teknis kita
  • Sumber pengajaran tentang begitu banyak mata pelajaran
  • Referensi dasar untuk doktrin agama

Buku dapat mempromosikan ide-ide yang kuat dan menginspirasi perubahan besar– bahkan revolusi. Mereka dapat membujuk yang berpengaruh, membawa kebijakan, dan solusi baru untuk ragam masalah.

Adanya sensor buku selama berabad-abad menunjukkan kekuatan dan pengaruh buku sebagai media massa.

Buku sebagai Media Massa

Apakah buku termasuk media massa? Ya, buku termasuk media massa, setidaknya dalam pengertian teknis –sebagai sarana komunikasi massa atau penyampaian pesan kepada publik.

“Pesan” dalam buku disiapkan dan dikodekan oleh komunikator profesional. Buku biasanya ditransmisikan ke khalayak yang relatif besar dan beragam.

Karakteristik buku dibandingkan media massa cetak lain (suratkabar/majalah) antara lain:

  • Buku bisa memakan waktu satu tahun atau lebih untuk diproduksi
  • Buku kurang tepat waktu daripada media cetak lainnya (koran dan majalah)

Berbeda juga dalam hal buku-buku diikat dan ditutupi dan dimaksudkan untuk disimpan dan diawetkan– buku memiliki keabadian.

Daya tahan seperti itu berarti bahwa buku dapat bertahan lebih lama daripada fitur media cetak lainnyaa yang cocok untuk eksplorasi dan pengembangan yang mendalam dan tahan lama.

Media massa mengacu pada beragam teknologi media yang menjangkau khalayak luas melalui komunikasi massa.

Media cetak mengirimkan informasi melalui objek fisik, seperti buku, komik, majalah, surat kabar, atau pamflet. Pengorganisasian acara dan berbicara di depan umum juga dapat dianggap sebagai bentuk media massa.

Di zaman Twitter, YouTube, dan media internet pada umumnya, buku tampak seperti sesuatu yang keluar dari Zaman Batu.

Namun, buku sebenarnya memainkan peran yang sangat penting dalam hal komunikasi massa, produksi, penerimaan, dan pertukaran informasi dalam skala besar.

Buku dalam Komunikasi Massa

Mari kita pahami mengapa buku penting dalam komunikasi massa. Kita sebenarnya bisa memulai diskusi ini dengan terlebih dahulu membandingkan dan mengontraskan buku dengan Twitter dan tweet.

  1. Buku membutuhkan waktu lama untuk diproduksi.
  2. Buku memiliki keabadian yang lebih besar. Tweet dapat dihapus dengan mudah.
  3. Buku memberikan informasi yang mendalam. Twitter dipenuhi dengan satu kalimat.
  4. Buku memiliki banyak pemikiran, eksplorasi, dan pengembangan di belakangnya. Beberapa tweet mungkin juga.
  5. Buku tidak memiliki iklan. Twitter punya banyak.
  6. Buku ditulis oleh komunikator profesional (termasuk penulis bayangan).

Jadi, mengapa buku penting sehubungan dengan komunikasi massa? Nah, karena banyak tenaga yang dikeluarkan untuk memproduksi sebuah buku, mereka memberikan informasi yang lebih berharga dan informasi yang tidak dapat dihapus.

Selanjutnya, pendapatan dari buku merupakan insentif utama untuk menerbitkan, bukan iklan. Iklan dapat membelokkan isi buku ke arah keuntungan pengiklan.

Satu paralel utama dengan Twitter adalah bahwa buku (terutama buku elektronik) dapat ditransmisikan ke khalayak yang luas dan beragam untuk menyebarkan pesan yang berpotensi berdampak.

Apakah Membaca Buku Masih Penting?

Apakah membaca buku masih penting saat ini? Jawabnya, ya!

Membaca buku itu penting karena mengembangkan pikiran kita. Membaca juga memberi kita pengetahuan dan pelajaran yang tak ada habisnya sambil menjaga pikiran kita tetap aktif.

Buku dapat menampung dan menyimpan semua jenis informasi, cerita, pikiran, dan perasaan yang tidak ada duanya di dunia ini.

Sastra klasik telah menjadi bagian dari kehidupan dan komunitas kita selama beberapa generasi, namun tampaknya tidak pernah menjadi tua.

Buku penting dalam berbagai cara yang tak terduga. Buku memungkinkan pembaca untuk bepergian tanpa menggunakan kaki mereka.

Buku memberikan sayap pada imajinasi kita. Buku penuh dengan pengetahuan, kegembiraan, kebahagiaan, kebijaksanaan dan banyak lagi ke dalamnya.

Buku lebih dari kesenangan. Buku memiliki kemampuan untuk mengubah hidup Anda. Buku dapat membantu Anda memahami sesuatu dan mengatasi masalah.

Lihat: Daftar Buku yang Saya Tulis

Buku telah ada sejak lama, dan menjadi sumber hiburan utama bagi banyak orang. Sekarang, di era teknologi, setiap orang punya alasan untuk tidak membaca.

Sepertinya tidak banyak orang yang memilih membaca buku untuk sekadar hiburan lagi. Mereka terlalu asyik dengan apa pun yang terjadi di ponsel atau media sosial mereka.

Tentu, Anda dapat berargumen bahwa membaca e-book di ponsel atau tablet Anda penting, tetapi tetap saja rasanya tidak sama dengan meraih buku yang sebenarnya.

Buku membantu imajinasi Anda tumbuh. Kata-kata dalam buku dapat menciptakan dunia baru dalam pikiran Anda. Beberapa film didasarkan pada buku dan orang-orang sangat menikmatinya.

Referensi: Wikipedia, Study, Harwoodp, Daily Eastern News

Video Podcast: Masih Baca Buku?

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.