Mau Menulis? Beginilah Langkah Awalnya!

578 views

menulisPostingan berikut ini berisi tips menulis bagi pemula, yaitu cara mulai menulis atau mengawali tulisan. Menuliskan kata atau kalimat pertama sering menjadi kesulitan tersendiri bagi penulis.

“The easiest thing to do on earth is not write,” kata William Goldman. Hal termudah yang harus dilakukan di muka bumi ini adalah tidak menulis.

Ungkapan itu hendak menggambarkan betapa menulis merupakan hal sulit bagi sebagian –atau kebanyakan—orang.

Benarkah?

In My Humble Opinion (IMHO), menulis itu mudah. Semua orang bisa menulis. Syaratnya cuma satu: niat! Ya, niat, itu saja syarat utama menjadi penulis. Willingness to write! Keinginan untuk menulis.

Niat itu muncul karena motivasi. Motivation to write.

Jadi, jika ingin memunculkan niat, ya… motivasilah diri Anda. Misalnya, betapa menulis itu “berisiko” populer, dapet honor, dan menyehatkan. Dengan menulis, orang akan tahu betapa hebat dan berwawasannya Anda.

Seorang dosen menulis, pada hari pertama mengajar di “Writing Class”, menugaskan mahasiswa menjawab pertanyaan sederhana: “Benarkah saya ingin menjadi penulis?” Mahasiswa yang tidak bisa menjawab pertanyaan itu, diminta tidak kembali ke kelasnya.

Jika Anda memiliki motif atau motivasi, saya yakin, Anda tidak akan punya hambatan dalam menulis (writer’s block).

Orang yang termotivasi melakukan sesuatu, akan melakukan apa pun untuk mencapai tujuannya.

How to Start: Cara Mulai Menulis

Ok, supposed… Anda sudah termotivasi. Tahap kedua, how to start? Bagaimana memulainya?

“One of the most difficult things is the first paragraph. I have spent many months on a first paragraph, and once I get it, the rest just comes out very easily,” kata Gabriel Garcia Marquez.

Hal paling sulit dalam menulis adalah menyusun paragraf pertama. “Saya menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk menulis paragraf pertama, dan sekali saya dapat menuliskannya, selanjutnya sangat mudah”.

Paragraf pertama sebuah tulisan bisa berisi kutipan –kutipan berita, ungkapan, ayat suci, atau pendapat orang lain; bisa juga berisi langsung rangkuman pendapat Anda tentang masalah atau peristiwa yang akan diulas dalam tulisan Anda.

Ah, sudahlah, jangan terlalu banyak “teori”.

Lagi pula, tidak ada teori menulis sebagaimana tidak ada teori melukis dan teori naik sepeda. Jadi, jalani saja langsung. Just write! Tuliskan saja yang ada di pikiran Anda, sekarang juga!

Anda bisa mengwali kalimat Anda dengan kata kunci yang ada dalam tema. Misalnya, saya hendak menulis tentang Obama. Saya mulai: Presiden Obama datang ke Indonesia…. Dst.

Ayo, tulis saja! Publish di blog Anda atau di Note akun Facebook Anda –agar otak kiri kita berfungsi hingga terhindari dari pikun dan stroke!

Jangan takut jelek, jangan kejar kesempurnaan. Tulis saja, terpenting yang tertuang dalam tulisan pikiran Anda.

“If I waited for perfection, I would never write a word,” kata Margaret Atwood. Jika menunggu sempurna, tidak akan pernah bisa menulis sepatah kata pun!

Demikian sekilas tips menulis bagi pemula atau cara mengawali tulisan. Wasalam. (www.romeltea.com).*

 

alinea pertama Kiat Menulis mengawali tulisan Menulis menulis kalimat awal Teknik Menulis Tips Menulis

Related Post

  1. author
    Dicky Candra Tober5 years agoReply

    Assalamualaikum kang,
    Saya termasuk orang yg suka menulis opini2 dan curahan hati seputar kehidupan di Jakarta tapi ga di blog melainkan di FB. Mau tanya, boleh ga kalau saya kirim ke email akang untuk dikritik dan diberi saran gitu?

    Makasih kang

    • author
      romeltea (Author)5 years agoReply

      wa’alaikum salam wr wb.. boleh, sebaknya GO BLOGGING! Yang baca FB cuma maksimum 16% teman! Blog jauh lebih luas meski bisa saja pembacanya lebih pasif (gak komen gak jempol)

      • author
        Dicky Candra Tober5 years agoReply

        Saya emang udah niat buat bikin blog, cuma masih ragu posting ke jarinagn yang lebih luas, takut banyak salahnya alias masih jelek, OK deh kang, saya kirim ke email yak? tapi ada 25 halaman kang ditotal-total 😀 (Oh iya, judul saya kasih warna merah) Sebenerya masih banyak lagi. Mohon Komen, kritik dan saran, kang.

        Terima kasih

  2. author
    krisan6 years agoReply

    apakah menuli harus punya keahlian khusus??

    • author
      romeltea (Author)6 years agoReply

      ya, harus, penulis harus memiliki kompetensi di bidang tertentu (spesialisasi)

  3. author
    alex7 years agoReply

    Klo aku sih PD aja,namanya juga lagi belajar menulis,lama-lama juga akan menjadi mudah.Seperti kata bijak ”bisa itu karena biasa”,betul ngga’ bang..? salam kenal

  4. author
    jalal yusra7 years agoReply

    sangat termotivasi untuk menulis di kompasiana tapi saya belum berani memposting tulisan. bagaimana solusinya, bang?

  5. author

    menulis yg ikhlas tak kan habis idenya dan tidak berharap di baca oleh orang lain, namun repot juga ya kalo kita nulis ide, artikel atau analisa bisnis hanya bisa di baca oleh sendiri aja, makasih ya kang atas artikelnya, semoga suatu saat nanti saya bisa menjadi penulis yg bisa menulis semua ide ide saya amiin…

  6. author

    salam sahabat, artikelnya snagat bermanfaat bagi yang suka menulis seperti jurnalistik, ini sangat membantu bagi yang membutuhkan dasar-dasar menulis yang baik sebagi inspirasi untuk mereka, saya sendiri jadi menambah wawasan terabaru dari artikel anda, terimakasih ya.

  7. author
    lisa7 years agoReply

    menurut saya,menulis itu terlalu sulit. Sulit untuk merangkaikan kata ke kalimat dan seterusnya. udh dimulai tapi setelah 2 paragraf tiba2 sudah tersendat….ada masukanngk???

    • author
      Romel tea7 years agoReply

      Baru satu nulis satu alinea sudah mandeg? Ini “penyakit” penulis pemula. Penyebabnya, mereka –dan Anda– melewatkan satu tahap penting dalam proses menulis, yaitu “mengembangkan ide” dengan cara membaca literatur, sumber, atau pengumpulan bahan/data. Coba, Anda baca dulu artikel2, buku2, atau search bahan di Mbah Google seputar tema tulisan Anda, baca, pahami, jika perlu kutip dengan menyebutkan sumbernya. Lanjutkan tulisan Anda! Good Luck! [intinya, jika mau nulis, begitu dapet ide, jangan langsung nulis, kembangkan dulu dengan membaca referensi…. makin banyak baca, kian banyak bahan buat dituliskan, yakin!]

  8. author
    Aff fidhah8 years agoReply

    Menulis sangat menyenangkan,meringankan beban dan seru sip bget,pingn hasilkan karya
    Semoga

  9. author
    Tia8 years agoReply

    Nervous kang

    (*) Hmh? Nervous bagaimana….? Tarif nafas dalam-dalam…

Leave a reply