Media Baru: Pengertian dan Jenis-Jenisnya

Apa itu media baru (new media)? Berikut ini pengertian media baru dan jenis-jenisnya.

media baru

Secara bahasa, media baru (new media) artinya saluran penyampaian pesan atau informasi yang baru. Karena baru (new), ia berbeda dengan media lama (konvensional). Media konvensional adalah media cetak dan media elektronik (penyiaran/broadcast), yakni radio, televisi, dan film.

Media baru merujuk pada media yang tersaji secara online di internet. Untuk mengaksesnya memerlukan perangkat (gadget/gawai) dan koneksi internet. Media baru adalah media online dalam pengertian umum.

Pengertian Media Baru

Kamus Google mengartikan media baru sebagai “sarana komunikasi massa menggunakan teknologi digital seperti internet” (means of mass communication using digital technologies such as the internet).

Baca Juga

Menurut Webopedia, istilah media baru digunakan untuk menggambarkan konten yang disediakan menggunakan berbagai bentuk komunikasi elektronik yang dimungkinkan melalui penggunaan teknologi komputer.

Secara umum, frasa “media baru” menggambarkan konten yang tersedia sesuai permintaan melalui internet.

Konten ini dapat dilihat pada perangkat apa pun dan menyediakan cara bagi orang untuk berinteraksi dengan konten secara real-time dengan masuknya komentar pengguna dan memudahkan orang untuk berbagi konten secara online dan di sosial dengan teman dan rekan kerja.

Media baru sering dicirikan sebagai teknologi digital yang sangat interaktif. Media baru “sangat mudah diproses, disimpan, diubah, diambil, hyper-linked dan, mungkin yang paling radikal dari semuanya, mudah dicari dan diakses,” tulis Robert Logan dalam bukunya Understanding New Media.

Secara konseptual, media baru dapat dipandang sebagai proses budaya yang mencerminkan nilai-nilai sosial dan transformasi masyarakat. Pertimbangan ini dan lainnya membantu mendefinisikan media baru dan menjelaskan signifikansinya.

Media baru mengubah cara orang di seluruh dunia dihibur dan mengonsumsi informasi.

Menurut Denis McQuail, media baru adalah wadah semua pesan komunikasi bisa terpusat dan mudah untuk disalurkan menggunakan teknologi internet dan melibatkan audiens untuk meningkatkan proses interaksi dan komunikasi.

Bagi Arshano Sahar, new media merupakan kehadiran media yang semuanya serba digital dan dipengaruhi oleh internet akibat teknologi informasi dan komunikasi yang semakin berkembang.

Karakteristik Media Baru

Setidaknya ada lima karakteristik media baru

1. Digitalisasi

Digitalisasi adalah ciri dari new media. Hampir semua media komunikasi dan informasi sudah mengutamakan bentuk digital.

Digitalisasi digunakan untuk mengartikan kondisi kehidupan dalam budaya digital yang dianalogikan dengan modernitas dan post-modernitas.

Dengan adanya new media, Anda dan masyarakat lainnya bisa mengakses informasi yang bisa didapatkan dengan seketika melalui penyimpanan informasi gelombang ketiga.

2. Konvergensi

Konvergensi adalah penggabungan komunikasi massa cetak, televisi, radio, internet bersama dengan teknologi portabel dan interaktif melalui berbagai platform media digital. Konvergensi media bertujuan memberikan pengalaman yang dinamis.

Masyarakat yang kaya teknologi telah memasuki era digital, dan industri media bergulat dengan peluang baru dan ancaman yang ditimbulkan oleh apa yang disebut “konvergensi”.

Orang-orang media cenderung sangat bersemangat tentang konvergensi, karena konvergensi sangat menjanjikan. Perpaduan berbagai media yang berbeda, menggabungkan layanan baru yang dipersonalisasi sangat memudahkan siapapun mencari informasi.

3. Interaktivitas

Interaktivitas adalah proses komunikasi yang terjadi antara manusia dengan platform-platform media. Dengan karakteristik ini, new media bisa menghubungkan pesan pesan yang terhubung satu sama lain.

4.Virtuality

Media baru juga menghadirkan virtuality. Adanya kehadiran dalam platform online yang memudahkan Anda untuk berhadapan langsung pada objek yang Anda hubungi secara virtual.

5. Hypertextuality

Hypertextuality merupakan inti dokumen Internet, dibuat oleh bahasa markup hypertext sederhana (HTML). Ciri dari new media adalah beritanya pasti menggunakan hyperlink internal dan eksternal. Pesan atau informasi yang disampaikan terhubung satu sama lain.

Tulisan di media baru juha lebih dapat ditransfer dari perangkat ke perangkat. Informasinya juga dapat disimpan secara elektronik daripada harus disimpan secara fisik (print out).

Contoh dan Jenis-Jenis Media Baru

Ungkapan media baru dalam kaitannya dengan bentuk media “lama”, seperti surat kabar cetak dan majalah, yang merupakan representasi statis dari teks dan grafik.

Media baru meliputi:

  1. Situs web dan blog
  2. Streaming audio dan video
  3. Ruang obrolan (Chat room)
  4. Posel/Surel (e-mail)
  5. Komunitas online
  6. Media sosial dan platform berbagi
  7. Aplikasi seluler (Mobile apps)
  8. Iklan web
  9. Media DVD dan CD-ROM
  10. Lingkungan realitas virtual
  11. Integrasi data digital dengan telepon, seperti telepon internet
  12. Kamera digital

Laman Southeastern Universtity menyebutkan lima jenis media baru yang menggambarkan evolusi media baru.

1. Blog

Blog adalah bentuk populer dari Media Baru. Meskipun blog adalah bentuk awal dari media baru, mereka masih relevan dan berbagi beberapa karakteristik dari jenis media baru terbaru.

Informasi dalam blog mudah diakses dan dicari, dan semuanya biasanya diatur secara alami. Misalnya, posting blog sering bersarang di bawah kategori, dan pengguna dapat menavigasi posting dengan kategori atau tag tertentu atau melalui pencarian.

Seperti bentuk media baru lainnya di mana konten diposting – seperti surat kabar online dan beberapa platform media sosial – entri sering berisi media campuran seperti foto dan video yang sesuai dengan teks.

Blog juga dapat bersifat interaktif, meskipun ada beberapa perbedaan. Sebagai contoh, jenis liputan berita paling populer untuk blog adalah politik dan peristiwa luar negeri, menurut Pusat Penelitian Pew.

Namun, terlepas dari blogger politik, sebuah studi dalam Jurnalisme menemukan “kebanyakan jurnalis berusaha untuk tetap menjadi penjaga gerbang bahkan dalam format yang sangat interaktif dan partisipatif ini”.

2. Realitas Virtual

Teknologi realitas virtual (virtual realty) mensimulasikan lingkungan bersama dengan kehadiran fisik dan pengalaman indera pengguna. Umumnya, pengguna mengalami realitas virtual melalui headset khusus atau di layar komputer.

Tampaknya, aplikasi tanpa batas untuk realitas virtual ada. Dalam realitas virtual, pengguna dapat bersepeda melintasi Himalaya, mempertimbangkan membeli real estat yang belum dibangun, melihat film 360 derajat atau kereta api sebagai penembak jitu.

Semua realitas virtual memberikan pengalaman yang sangat interaktif dan mendalam yang menempatkan pengguna dalam lingkungan yang nyata atau fiksi.

Beberapa orang mengatakan, tingkat pencelupan realitas maya yang tak tertandingi memenuhi syarat sebagai “media pamungkas” di media baru, menurut profesor Özhan Tingöy dan Barbaros Bostan.

Realitas virtual mungkin siap untuk menjadi masa depan media baru. Perusahaan media dan hiburan berinvestasi dalam realitas virtual dan berencana untuk menjadi platform hiburan berikutnya, kata The New York Times. Realitas virtual dapat mengubah jurnalisme dan cara audiens melihat dan terlibat dengan berita dari seluruh dunia, TechRepublic menjelaskan.

3. Media sosial

Media sosial (social media) berpusat pada menciptakan, berbagi, dan bertukar informasi, ide, dan konten di jaringan dan komunitas online.

Media sosial yang sangat interaktif adalah bentuk media baru yang sangat bergantung pada partisipasi pengguna untuk memberikan nilai.

Berbeda dengan bentuk-bentuk media baru seperti realitas virtual, media sosial adalah hal biasa. Menurut temuan survei terhadap 170.000 pengguna internet oleh GlobalWebIndex, rata-rata pengguna online menghabiskan 1,72 jam per hari di platform sosial. Jaringan sosial mengkonsumsi sekitar 28 persen dari semua aktivitas online.

Masa depan media sosial kemungkinan terkait dengan bentuk-bentuk media baru lainnya. Sebagai contoh, majalah Inc. melihat teknologi seperti augmented dan virtual reality, video langsung dan integrasi foto dan bercerita sebagai bagian dari masa depan media sosial jangka pendek.

4. Surat Kabar Online

Surat kabar daring (online news paper) dianggap media baru karena banyak alasan yang sama dengan blog. Surat kabar online memadukan berbagai jenis media dan mudah diakses dan dicari. Pengguna juga dapat berinteraksi dengan beberapa surat kabar online melalui fitur komentar.

Surat kabar online – bersama dengan media sosial dan bentuk media baru lainnya – adalah bagian utama mengapa surat kabar tradisional beralih ke bentuk digital.

5. Game Digital

Game digital adalah bagian dari budaya media sehari-hari dan jenis media baru yang unik. “Game digital dan dunia game membuka ruang budaya sendiri, dan, tidak seperti media baru dan lingkungan virtual lainnya, ruang ini dibingkai sebagai ‘main-main’ sejak awal,” tulis Johannes Fromme dan Alexander Unger dalam buku Computer Games and New Media Cultures.

Game digital juga patut diperhatikan karena cara mereka membangun interaksi dan komunitas. Menurut The New Media Consortium’s 2014 K–12 Horizon Report, “Industri ini menghasilkan aliran permainan yang stabil yang terus memperluas sifat dan dampaknya – mereka dapat bersifat artistik, sosial dan kolaboratif, dengan banyak yang memungkinkan sejumlah besar orang dari seluruh dunia untuk berpartisipasi secara bersamaan”.

Menrut Entertainmet Software Association, lebih dari setengah dari gamer yang paling sering bermain dengan yang lain, dan sekitar setengahnya merasa bahwa gim video membantu mereka terhubung dengan teman dan menghabiskan waktu bersama keluarga.

Jenis permainan tertentu menunjukkan kemungkinan media baru. Game bermain peran online multipemain yang masif membenamkan gamer di dunia virtual yang dibangun di atas interaksi sosial – dan “dunia artifisial ini memiliki struktur, budaya, etos, ekonomi, dan politik mereka sendiri,” tulis Tingöy dan Bostan.

Contoh lain adalah bagaimana layanan streaming video game langsung meningkat popularitasnya. Tren ini telah mengarah pada olahraga baru yang sah yang disebut “e-sports,” atau video game sebagai olahraga penonton profesional, lapor The Economist.

Konvergensi Media

Kehadiran media baru menimbulkan konvergensi media. Dilansir Journalism,  pada pertengahan abad ke-20, hanya ada beberapa cara berbeda untuk mendapatkan berita — media cetak, radio atau televisi. Ketiganya kini disebut media konvensional.

Selama beberapa dekade terakhir, selain sejumlah besar bentuk berita baru (dari saluran berita 24 jam hingga situs web berita), banyak outlet berita tidak lagi hanya memproduksi konten di satu platform.

Misalnya, untuk memenuhi kebutuhan digital audience, surat kabar seperti The New York Times juga memproduksi audio podcast yang bisa didengarkan di stasiun radio melalui smart speaker, dan video series yang dapat dilihat di jaringan TV kabel melalui perangkat streaming.

Outlet berita kabel dan penyedia berita lainnya hadir secara aktif di Facebook, YouTube, dan situs media sosial lainnya, semakin mengaburkan batas antar platform.

Demikian pengertian dan jenis-jenis media baru (new media). Wasalam. (www.romeltea.com).*

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *