Pengaruh Media Sosial pada Jurnalistik

  • Whatsapp

Pengaruh media sosial pada jurnalistik berupa berkembangnya jurnalisme umpan klik sudah sering saya bahas. Kali ini saya share sisi lain pengaruh media sosial pada jurnalistik dan/atau wartawan.

Pengaruh Media Sosial pada Jurnalistik

Media sosial (social media) –seperti Facebook, Twitter, dan Instagram– telah secara drastis mengubah cara jurnalis (wartawan/reporter) melakukan pekerjaannya, dari mengubah cara mereka menerima informasi dan ide cerita menjadi mengubah cara mereka berbagi cerita tersebut.

Berikut adalah tiga cara utama media sosial dalam jurnalisme mengubah cara kerja wartawan.

1. Media sosial menawarkan akses yang lebih banyak kepada jurnalis ke konten.

Baca Juga

Berkat media sosial, jurnalis memiliki akses yang belum pernah terjadi sebelumnya ke audiens mereka, menempatkan mereka lebih dekat dari sebelumnya ke konten dan ide cerita yang menjadi perhatian pembaca / pendengar mereka.

Penonton tidak lagi pasif menunggu penyiar berita menyampaikan berita tersebut. Informasi peristiwa terkini ada di Twitter atau Facebook, memilah-milah konten dan berbagi cerita dari teman dan keluarga, terkadang bahkan sebelum jurnalis mengambilnya.

Semua ini menjadikan media sosial tempat yang tepat untuk melakukan penelitian dan membuat koneksi yang mungkin tidak akan terjadi sebelumnya.

2. Jurnalis bertanggung jawab untuk membagikan cerita mereka.

Media sosial penuh dengan kekacauan. Dengan jumlah pengguna yang aktif dalam miliaran, kata bergerak dengan cepat dan kemudian hilang dengan acak. Pertimbangkan bahwa sekitar 6.000 tweet dibagikan per detik (per detik!) di Twitter. Itu hanya salah satu dari banyak jejaring sosial.

Selain menjadikannya alat yang sangat efektif untuk mengomunikasikan berita terbaru, ini juga membuat umur berita jauh lebih pendek dari sebelumnya.

Laporan sekarang bertanggung jawab untuk membagikan cerita mereka secara luas, dan memastikannya tetap dalam siklus berita selama mungkin.

3. Fenomena “berita palsu” membuat pemberitaan menjadi lebih menantang dari sebelumnya.

Data baru dari Pew Research Center menunjukkan, 45 persen orang dewasa Amerika mengonsumsi berita di Facebook dan separuh konsumen berita di Facebook hanya bergantung pada situs itu untuk berita.

Meskipun jangkauan media sosial sangat bagus, ia tidak memiliki metode untuk mengawasi konten dan sumber untuk mencegah penyebaran cerita yang sepenuhnya fiktif.

Ketika Facebook dan Twitter mendapat kecaman dari anggota parlemen federal atas konten palsu buatan Rusia yang diterbitkan menjelang pemilihan presiden 2016 dan Presiden Trump terus secara sewenang-wenang memfitnah semua jenis laporan berita sebagai palsu, reporter dipaksa untuk membela diri dan cerita mereka terhadap semakin publik yang berhati-hati.

Apakah Anda seorang PR pro? Lihat bagaimana Anda dapat membantu reporter memerangi fenomena berita palsu.

Sisi positifnya, sebagian besar jurnalis telah menyadari betapa bermanfaatnya media sosial bagi bisnis mereka dan disesuaikan dengan itu.

Dalam survei jurnalis Muck Rack tahun 2017, sebanyak 70 persen jurnalis mengatakan mereka melihat Twitter sebagai jaringan sosial paling berharga dan 72 persen melacak berapa kali cerita mereka sendiri dibagikan di media sosial.

Tantangan dan Karakteristik Baru

Saat ini, jurnalis menghadapi tantangan yang disebabkan oleh teknologi media baru. Jurnalisme mengalami banyak perubahan yang terkait dengan transformasi sosial, budaya, ekonomi, dan teknologi.

Media sosial menghadirkan karakteristik baru seperti dialog interaktif dan interaksi sosial. Jurnalis sekarang dapat melakukan percakapan nyata dengan audiens mereka.

Perdebatan online juga telah dilakukan sehingga setiap orang dapat mengekspresikan diri mereka (jika komentar diaktifkan tentu saja).

Komunikasi satu arah tradisional berubah menjadi percakapan dua arah. Media sosial telah memberikan makna yang nyata tentang apa itu kebebasan berbicara. Dalam sejarah, mengekspresikan diri tidak pernah semudah ini.

Twitter adalah media sosial yang sangat profesional yang Anda tahu kami sering menggunakannya, karena membantu jurnalis menemukan kutipan dan menghubungi orang yang mungkin tidak pernah mereka lihat secara langsung.

Ini juga cara yang baik untuk mendapatkan berita hangat segera setelah terjadi. Jurnalis sering menggunakan twitter secara pribadi untuk menunjukkan kepada audiens bahwa mereka adalah manusia.

Ini meningkatkan disukai beberapa jurnalis dan memainkan peran kunci dalam bagaimana mereka berinteraksi dengan audiens mereka.

Konvergensi antara kehidupan pribadi dan profesional, di Twitter misalnya, adalah tanda signifikan dari adopsi media sosial.

Di media sosial, organisasi berita akan lebih mengenal pembacanya daripada dengan siaran pers, karena bagian komentar sekarang tersedia (baik atau buruk!)

Beberapa organisasi berita mencoba menolak media sosial, beberapa menerimanya sepenuhnya. Buzz Feed atau LADbible, misalnya, adalah organisasi berita baru yang dibangun hanya untuk media sosial. Mereka memahami bagaimana platform sosial menyebarkan berita dan format apa yang terbaik.

Masalah baru yang diangkat media sosial adalah terlalu banyak berita. Penonton tidak selalu bisa mengetahui kebenaran berita yang mereka lihat di media sosial.

Organisasi berita mana yang harus mereka percayai? Orang-orang akan terus mempercayai kantor berita besar yang selama ini mereka percayai, tetapi bagaimana dengan generasi berikutnya?

Mereka tidak akan pernah mempercayai organisasi berita mana pun dan bisa tersesat di antara berita palsu. Survei Jurnalisme Sosial Irlandia 2014 memublikasikan statistik bahwa 64% jurnalis Irlandia mengatakan bahwa informasi di media sosial tidak dapat dipercaya.

Cara mengonsumsi berita di dunia telah berubah. Sebelum pertanyaannya adalah; siapa jurnalis? Sekarang pertanyaannya adalah; siapa penerbitnya?

Perusahaan berita meninggalkan kapasitas produksi dan departemen periklanan mereka dengan mendelegasikan semua konten mereka ke platform pihak ketiga. Ini adalah satu-satunya cara bagi beberapa perusahaan berita untuk bertahan dengan menjangkau audiens yang lebih muda.

Dua masalah utama kemudian penting:

  1. Apa hubungan baru yang dibagikan agensi dengan pembacanya?
  2. Siapa yang sebenarnya mengontrol berita?

Perusahaan berita sekarang dapat menggunakan video langsung. Pemirsa dapat langsung bersama jurnalis di suatu tempat di dunia. Penggunaan Facebook live mengubah hubungan antara jurnalis dan pemirsa karena tidak ada pengeditan.

Jika seorang jurnalis menggunakan Facebook secara langsung untuk audiens mereka, saat meliput Suriah misalnya, saat melaporkan pemboman, gambar yang mengejutkan dapat membuat orang trauma.

Facebook harus memiliki peran pengeditan dan bukan hanya sebagai platform. Penerbit berita kehilangan kendali atas distribusi.

Media sosial dan platform mengambil alih peran penerbit dan sekarang berita disaring melalui algoritma. Dan algoritme ini tidak dapat diprediksi.

Kantor berita harus bertanya pada diri sendiri apa yang lebih penting, untuk menjangkau khalayak yang lebih luas atau untuk mengontrol jalur mereka sendiri?

Bagaimana algoritme memilah berita di Facebook atau feed berita twitter masih menjadi misteri, atau lebih tepatnya tidak dibagikan secara publik. Kami tidak dapat benar-benar mengatakan cerita mana yang paling sulit dipromosikan, mana yang ditekan dan mengapa.

Siapa yang bertanggung jawab atas algoritme ini? Ada risiko penting jika orang yang tidak terpilih bertanggung jawab atas apa yang dibaca dan dipikirkan audiens.

“Kami menyerahkan kendali bagian penting dari kehidupan publik dan pribadi kami kepada sejumlah kecil orang, yang tidak dipilih dan tidak bertanggung jawab. Kami membutuhkan regulasi untuk memastikan semua warga negara mendapatkan akses yang sama ke jaringan peluang dan layanan yang mereka butuhkan. Perlu kita ketahui juga bahwa semua ucapan dan ekspresi publik akan diperlakukan secara transparan, meski tidak bisa diperlakukan sama. Ini adalah persyaratan dasar untuk demokrasi yang berfungsi,” kata Emily Bell, Digital Journalist di Sekolah Pascasarjana Jurnalisme Universitas Columbia.

Referensi: Muckrack, Irish Tech News

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *