Pengertian Televisi: Kenapa Banyak Kanal Youtube Gunakan Nama TV

Pengertian Televisi

Television atau televisi (biasa disingkat TV) kini bukan lagi hanya nama pesawat atau perangkat elektronik yang bisa menyiarkan video. TV juga bukan monopoli media penyiaran seperti TVRI, RCTI, SCTV, atau Indosiar. Banyak kanal (channel) Youtube kini menggunakan nama TV. Apa pengertian TV?

Televisi merupakan jenis media elektronik atau media penyiaran (broadcasting) selain radio dan film. Jenis media lainnya adalah media cetak dan media online sebagai saluran komunikasi.

TV menjadi media yang pengaruhnya paling kuat kepada publik. Pasalnya, media televisi mengharuskan audiens menggunakan mata dan telinga sekaligus. Disebut juga “media pandang dan dengar”, tayangan televisi –dan kini video Youtube– sangat memengaruhi pemikiran dan perasaan audiens.

Asal Kata TV

Secara etimologis, kata televisi (TV) berasal dari bahasa Inggris, television. Kataย television berasal dari bahasa Yunani “tele” yang artinya “jauh” dan kata Latin “vision” (visi) yang artinya “melihat dari kejauhan” (seeing from a distance).

Pada praktinya, melalui pesawat atau saluran TV, kita bisa melihat sebuah kejadian dari kejauhan. Kamera TV mengubah gambar menjadi impuls listrik, yang dikirim melalui kabel, atau dengan gelombang radio, atau satelit ke penerima televisi di mana gambar diubah kembali menjadi gambar. (Knowitall.org)

Baca Juga

Pengertian Televisi

Secara bahasa, menurut laman Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), televisi artinya:

  1. sistem penyiaran gambar yang disertai dengan bunyi (suara) melalui kabel atau melalui angkasa dengan menggunakan alat yang mengubah cahaya (gambar) dan bunyi (suara) menjadi gelombang listrik dan mengubahnya kembali menjadi berkas cahaya yang dapat dilihat dan bunyi yang dapat didengar
  2. pesawat penerima gambar siaran televisi.

Dalam kamus bahasa Inggris, pengertian televisi adalah sistem untuk mentransmisikan gambar visual dan suara yang direproduksi di layar;, terutama digunakan untuk menyiarkan program hiburan, informasi, dan pendidikan.

Televisi juga didefinisikan sebagai sistem elektronik yang mengirimkan gambar dengan suara melalui kabel atau melalui ruang dengan perangkat yang mengubah cahaya dan suara menjadi gelombang listrik dan kemudian mengubahnya kembali menjadi cahaya dan suara. (Merriam-Webster).

Sejarah Televisi

Penemuan televisi telah melalui berbagai eksperimen yang dilakukan oleh para ilmuwan akhir abad 19 dengan dasar penelitian yang dilakukan oleh James Clark Maxwell dan Heinrich Hertz, serta penemuan Marconi tahun 1890.

Paul Nipkow dan William Jenkins melalui eksperimennya menemukan metode pengiriman gambar melalui kabel. Televisi sebagai pesawat transmisi dimulai pada tahun 1925 dengan menggunakan metode mekanikal dari Jenkins.

Catatan sejarah televisi disajikan laman Cornell University. Disebutkan, siaran sistem “televisi” pertama adalah garis lurus oleh Philo Farnsworth pada 7 September 1927. Pers disajikan dengan terobosan ilmiah ini pada tanggal 13 Januari 1928 dan bahkan menjadi berita utama beberapa surat kabar besar nasional.

Pada akhir tahun 1920-an hanya ada beberapa lusin televisi di dunia. Semua ini berada di laboratorium penelitian.

Tahun 1936, RCA mendemonstrasikan siaran televisi all-electronic, 343 baris/30 frame per detik, menandakan kedatangan sistem televisi yang berfungsi penuh. Musim panas itu mengarah ke siaran besar pertama menggunakan media baru ini, Pertandingan Olimpiade Musim Panas Berlin, yang disiarkan oleh Telefunken menggunakan peralatan RCA.

Penyiar besar lainnya menjadi terkenal saat BBC memulai “stasiun televisi definisi tinggi publik pertama di dunia” pada 2 November.

BBC Inggris memimpin garis depan konsumsi televisi di akhir tahun 30-an, dengan siaran penobatan Raja George VI dan Wimbledon menyebabkan 9.000 set televisi terjual(2). Selama akhir 30-an, AS memiliki 18 stasiun percobaan yang beroperasi.

Selama Pameran Dunia 1939 David Sarnoff, presiden RCA, meluncurkan siaran televisi komersial pertama yang dapat diakses publik.

Di Flushing New York, dia menyatakan “Sekarang kami menambahkan penglihatan ke suara” dan selama upacara pembukaan pameran pada tanggal 30 April, Franklin D. Roosevelt (FDR) menjadi presiden pertama yang disiarkan di televisi.

Perangkat TV mulai dijual ke publik keesokan harinya, dan RCA/NBC memulai siaran reguler setiap hari. Pada akhir tahun 30-an, ada beberapa ratus televisi di Amerika.

Langkah besar berikutnya dalam penyiaran televisi terjadi pada 1 Juli 1941 ketika FCC mengizinkan penyiaran komersial. NBC memiliki iklan pertama dengan iklan jam tangan 10 detik yang menghasilkan $7,00. Pada tanggal 7 Desember, Pearl Harbor diserang oleh Jepang, yang menjadi berita besar pertama yang disiarkan oleh televisi.

Selama Perang Dunia II sebagian besar penelitian dilakukan untuk perang, tetapi penelitian yang dilakukan pada komunikasi (terutama radar) diterjemahkan langsung ke televisi dan menghasilkan desain televisi yang lebih baik.

Semua produksi televisi dilarang untuk perang, dan NBC membatalkan jadwal televisi komersial mereka dan mulai mengudara secara terbatas. Inggris menghapus semua televisi ketika penyiaran berhenti hingga 7 Juni 1946.

Setelah perang berakhir, penjualan televisi menjadi jauh lebih populer di AS dengan model 630-TS oleh RCA terjual lebih dari 43.000 unit. Televisi perlahan-lahan tertanam dalam jalinan kehidupan Amerika.

Tayangan pertama dari World Series Game adalah pada tanggal 30 September 1947: The New York Yankees vs. the Brooklyn Dodgers. Harry Truman menjadi presiden pertama yang menyampaikan pidato televisi dari Gedung Putih pada 5 Oktober. Halo Doody, acara pertama yang ditargetkan untuk anak-anak mulai ditayangkan pada tanggal 29 Desember 1947 di NBC.

Pada tahun 1948, produksi televisi mulai berkembang pesat. Pada Juli 1948, ada 350.000 TV di Amerika Serikat. Terutama 3/4 dari mereka berada di kota-kota jaringan timur, dan setengahnya berada di sekitar New York City. Ini terjadi karena tanpa sinyal, televisi tidak berguna dan sangat sedikit kota di luar timur laut yang memiliki sinyal yang jelas untuk acara aslinya.

Inovasi dalam sejarah televisi datang padaApril 1954 ketika RCA memperkenalkan perangkat televisi berwarna.

Televisi melanjutkan pertumbuhannya yang meroket sepanjang tahun 70-an dan 80-an. Televisi kabel menjadi lebih populer ketika konsep kabel layanan berbayar memulai debutnya dengan diperkenalkannya Home Box Office, HBO.

Inovasi saat ini termasuk pengenalan penyiaran digital (dengan banyak salurannya) dan High-Definition Television (HDTV).

Televisi masih membuat sejarah hari ini, dengan siaran HDTV pertama yang pernah dilakukan oleh stasiun andalan CBS di New York, WCBS-TV, pada bulan Desember 1996.

Televisi meledak dengan tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi dari tahun 1950 hingga 1970-an. Pertumbuhan ini telah mendorong televisi menjadi hampir 1 miliar unit di akhir tahun 90-an. Dari permulaannya yang rendah di laboratorium penelitian RCA, hingga menjadi singgasana ruang tamu, televisi telah berubah secara dramatis, tetapi tetap sesuai dengan utilitas aslinya, mengirimkan gambar ke layar.

Kini popularitas televisi tergerus media sosial Youtube milik Google. Stasiun TV pun membuat kanal Youtube sehingga orang makin jarang menyalakan TV. Namun, dengan streaming, tayangan televisi kini bisa dilakukan dari mana saja dan kapan saja dengan perangkat smartphone dan komputer/laptop.

Demikian pengertian TV dan sejarahnya.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

5 comments