Sepuluh Tugas Pokok MC dan Contohnya dari Pembuka – Penutup

2873 views

MCMaster of Ceremony (MC, Emcee, atau Emsi) adalah orang yang bertugas memandu jalannya sebuah acara seperti pertunjukan, hiburan, pernikahan, pelantikan, dan sejenisnya.

Dalam sebuah acara, MC berperan sebagai tuan rumah sekaligus pemimpin acara. Karenana, MC juga sering disebut host yang secara bahasa artinya tuan rumah.

Dalam kamus bahasa Indonesia, MC disebut pranatacara yang artinya pembawa acara atau pewara (pembawa acara dalam suatu upacara, pertemuan, dan sebagainya).

Ada juga yang membedakan antara MC dan Pembawa Acara (PA). MC adalah pemandu acara untuk acara nonformal. PA pemandu acara formal. (Lihat: Perbedaan Pembawa Acara, MC, Protokol, dan Protokoler).

MC membawakan narasi atau informasi dalam suatu acara atau kegiatan. MC biasanya membaca naskah yang telah disiapkan sebelumnya, tetapi sering juga mereka harus memberikan komentar atau informasi tanpa naskah dan improvisasi.

MC biasanya membuka acara, menyebutkan susunan acara, memperkenalkan pengisi acara yang akan tampil di atas panggung, dan berdialog dengan audiens.

MC kadang-kadang dituntut untuk dapat membawakan lelucon atau anekdot untuk memeriahkan suasana.

10 Tugas Pokok MC dan Contohnya

tugas-mc

MC memiliki setidaknya 10 tugas pokok. Anda yang minat jadi MC bisa menjadikan sepuluh tugas pokok MC ini sebagai bahan latihan dan rujukan.

1. Sinyal. 

Signal to Start. MC bertugas memberi sinyal atau tanda bahwa acara akan segera dimulai. MC menjadi orang pertama dan teralhir yang berbicara kepada audiens.

Contoh sinyal memulai acara: “Mohon perhatian, acara akan segera dimulai.”

2. Salam.

Setelah hadirin duduk rapi, tenang, tertib, dan tampak siap mengikuti jalannya acara, MC membukanya dengan salam.

Contoh: “Assalamu’alaikum wr wb, selamat pagi.”

3. Sapa Audiens.

Usai mengucapkan salam dengan ceria dan smiling voice, MC menyambungnya dengan sapaan kepada hadirin.

Contoh: “Hadirin yang kami hormati.”

Jika ada tamu khusus, sapa dulu orang terpenting di acara itu, lalu sapa hadirin secara umum.

Contoh: “Bapak Direktur Utama, dan hadirin yang kami hormati.”

4. Kenalkan diri.

Setelah menyapa hadirin, kenalkan diri Anda sebagai pemandu acara. Ini berlaku di acara nonformal seperti acara hiburan. Untuk acaraf formal, tidak usah mengenalkan diri.

Contoh: “Saya –Romel tea, akan menjadi pemandu acara….

5. Ingatkan acara.

Perkenalan di atas langsung disambung dengan menyebutkan nama acara sekaligus mengingatan hadirin akan acara yang akan atau sedang berlangsung dan tujuannya.

Contoh: “Family Gathering karyawan PT Romeltea Media Utama// Acara ini untuk mempererat tali silaturahmi dan meningkatkan rasa kekeluargaan antar-karyawan.”

6. Sampaikan susunan acara.

Setelah sinyal, salam, sapa hadirin, kenalkan diri, dan menyebutkan nama dan tujuan acara, MC mengumumkan susunan acara yang akan berlangsun. Ini tidak berlaku di acara formal.

Contoh: “Hadirin yang berbahagia, susunan acara yang akan kita ikuti adalah sebagai berikut, pertama, pembukaan; kedua, sambutan; dst.”

Alternatif: setelah menyampaikan susunan acara, bisa juga diikuti ajakan memulai rangkaian acara dengan basmalah.

Contoh: “Hadirin yang saya hormati, mari kita sama-sama mulai acara ini dengan mengucapan basmalah. Bismillahirrohmanirrohim…”

7. Kenalkan pembicara.

Introducing of the speaker. Tugas MC membuka acara sudah selesai hingga poin 7 di atas. Tugas selanjutnya adalah mengenalkan pengisi acara dan mempersilakannya untuk tampil.

Contoh: “Sambutan pertama dari ketua panitia acara –Asep. Hadirin, Pak Asep ini menjadi karyawan PT Romeltea Mediautama sejak perusahaan ini berdiri. Mengaku punya hobi mancing, Pak Asep tinggal di …. dst. Kepada Pak Asep, kami persilakan untuk menyampaikan sambutan singkatnya!

Baca: Cara Mengenalkan Pembicara

8. Bridging.

Bridging artinya menjembatani, merangkaikan, atau menyambungkan antara acara ke acara lain, antara pengisi acara ke pengisi acara berikutnya.

Caranya, minimal sampaikan terima kasih kepada pengisi acara yang sudah tampil, lalu mengenalkan dan mempersilakan pengisia acara berikutnya.

9. Ucapkan terima kasih.

Thanks to audience, committee, and sponsors. Setelah acara in selesai, sebelum menutup acara, sampaikan terima kasih kepada hadiri, pengisi acara, panitia, sponsor, dll.

10. Closing

Contoh: menutup acara.

Demikian rangkaian acara demi acara telah kita lewati, semoga kegiatan ini bermanfaat dan membawa berkah bagi kita semua.

Terima kasih atas kehadiran Bapak Ibu sekalian. Terima kasih juga kepada panitia, pengisi acara, sponsor, yang semua pihak yang ikut andil dalam menyukseskan acara ini.

Mohon maaf jika ada hal yang kurang berkenanan. Akhirul kalam, wassalamuala’ikum wr. wb.

Demikian tugas pokok MC dan contohnya dari pemukaan hingga penutup acara. Wasalam. (www.romeltea.com).

Lebih detail tentang MC dapat dibaca di buku Kiat Memancu Acara: Teknik MC dan Moderator. See Page “My Books”!

 



Contoh Naskah MC Emsi Fungsi mc Kiat MC MC peran mc Teknik MC Tips MC Tugas MC

Related Post

  1. author
    rahma5 years agoReply

    Isinya bagus pak…..sangat membantu saya yang baru belajar2 untuk menjadi public speaker dalam suatu event2 keluarga saja…..terima kasih. Pak Romeltea…..berharap ada artikel2 lainnya yg lebih menarik utk kemajuan skill saya….

  2. author
    rusman6 years agoReply

    thenks udah lama praktekan namun baru tahu kalau ternayta ada panduanya

  3. author
    eka6 years agoReply

    matur nuwun sanget, infonipun…bermanfaat sekali

  4. author

    Halo, kang
    Boleh minta copy dari artikel ini, bagus isinya
    Terima kasih

  5. author
    grace6 years agoReply

    makasih banyak gan, infonya.. beda bener sama website lain yang ngalar-ngidul ngasih infonya tapi hasilnya NIHIL 😀

    • author
      romeltea (Author)6 years agoReply

      jelas beda dong, ini ‘kan pakarnya,he he… thx

  6. author
    Yusuf7 years agoReply

    Gak bisa dicopast

    • author
      romeltea7 years agoReply

      Print aja, klik print this post di bagian bawah

  7. author

    kereeeeenn,nuhun kang..

Leave a reply