Steve Jobs Benar, Podcast adalah Generasi Radio Berikutnya

Pengertian Podcast

Pendiri Apple, Steve Jobs, benar saat ia mengatakan Podcast adalah masa depan audio. Podcast, kata dia, adalah generasi radio berikutnya.

Teknologi bergerak dengan cara yang misterius dan hal-hal kecil itulah yang mengubah dunia, paling tidak ketika mereka direkayasa oleh ahli teknologi paling terkenal di dunia.

Pada musim panas 2005, Steve Jobs dan Apple mengumumkan, mereka akan mendukung podcast di iTunes. Pada saat itu, podcast dianggap agak khusus, tetapi Jobs bersikeras bahwa podcast itu penting.

“Podcasting adalah generasi radio berikutnya dan pengguna sekarang dapat berlangganan lebih dari 3.000 podcast gratis dan setiap episode baru dikirimkan secara otomatis melalui Internet ke komputer dan iPod mereka,” katanya saat itu.

Baca Juga

Dalam 13 tahun berselang, podcast telah melompat di atas radar dan sekarang sangat melampaui batas dalam hal popularitas pengguna.

Penting untuk menunjukkan perbedaan di sini antara ‘suara’ dan ‘audio’. Terminologi adalah kuncinya, dengan suara yang umumnya mengacu pada speaker pintar, seperti Alexa, dan audio menjadi konten kata yang diucapkan.

Audio sedang “menendang” sekarang. Banyak perusahaan memasuki ruang ini dan mencoba menjadi berbeda dan “ceruk” (niche) karena jumlah podcast telah berkembang biak.

Toko iTunes sekarang memiliki lebih dari setengah juta podcast untuk dipilih dan menemukan konten berkualitas dan relevan telah menjadi hal mendasar bagi perusahaan yang menangani ruang podcast.

Audio sudah sukses besar. Audible telah menciptakan bisnis besar selama lebih dari 20 tahun dan perkembangan menarik baru-baru ini telah membawa kematangan ke pasar audio.

Akuisisi Google tahun lalu pada akhir 2017 untuk aplikasi podcast bentuk pendek 60db dan pembelian Apple atas aplikasi Swell untuk iOS (yang lumayan bagus) cukup signifikan.

Selain itu, Apple menjangkau lebih jauh ke ruang angkasa dengan mengambil mesin pencari podcast Pop Up Archive, layanan yang memungkinkan pengguna mengatur dan mencari file audio yang diucapkan.

Pergerakan seperti ini dari para pemain besar telah mempercepat evolusi industri audio pada saat yang bersamaan dengan pasar dan berkembang.

Potensinya sangat besar. Menurut laporan Edison Research’s Podcast Consumer 2018, lebih dari 80 juta orang Amerika sekarang secara teratur mendengarkan podcast dan 26% orang Amerika sekarang menjadi pendengar bulanan.

Tampaknya orang Amerika suka mendengarkan podcast, baik itu hiburan, olahraga, atau cuaca dan mereka mendengarkan di rumah, saat bepergian atau menjalani latihan.

Peluang tidak diragukan lagi berlimpah bagi perusahaan yang ingin meniru 60db, Swell dan Pop Up Archive yang diperoleh sebelumnya, Holy Grail menawarkan produk yang menarik bagi konsumen dan penerbit.

Di London, sebuah startup audio yang menarik, Curio, mencoba menyeberangi jembatan ini dengan memberikan audio yang kaya konten kepada pengguna serta bekerja dengan penerbit untuk memonetisasi konten mereka.

Curio mengatakan itu “menghasilkan audio untuk orang-orang sibuk” dan ingin “mengurangi kebosanan dengan substansi” sebagai kurator audio tepercaya.

Melalui aplikasi iOS dan Android berbasis langganan, ia menawarkan artikel terbaik dan tulisan berkualitas dari lebih dari 40 publikasi termasuk The Financial Times, The Guardian, dan The Economist, yang semuanya disuarakan oleh para profesional agar orang-orang dapat mendengarkannya kapan saja, di mana saja.

Hal yang sama berlaku untuk penerbit. Dalam masa-masa sulit untuk jurnalisme dan penerbitan ini, inovasi dalam model bisnis dan format konten sangat penting dalam melibatkan audiens dan monetisasi; audio sangat cocok dengan tagihan.

Curio mengatakan, rata-rata sesi salurannya adalah 45 menit untuk semua orang per sesi, termasuk pendatang baru, dan pengguna biasa mendengarkan selama 90 menit yang mengejutkan.

Selain itu, mendengarkan ini dilakukan saat 40% pemirsanya ada di rumah dan 50% saat bepergian.

Govind Balakrishnan adalah CEO perusahaan dan berkomitmen untuk menghadirkan audio yang sempurna dan tiada tara kepada masyarakat.

Ada dua pasar di sini; konsumen dan penerbit. Semua yang kami lakukan adalah audio pertama dan kami berusaha keras untuk mengkurasi konten yang bagus dan agar sesuai dengan gaya hidup orang-orang yang sibuk.

Lebih dari 13 tahun setelah pengumuman Jobs yang tidak terlalu seismik pada saat itu bahwa Apple melihat podcast sebagai masa depan audio, podcast sekarang membuat dunia bergerak.

Perusahaan Apple dan Google mulai menganggap serius perusahaan podcast sejak 2017. Tren tersebut kemungkinan akan berlanjut.

9 Tren Podcast Tahun 2020

Podcast sangat populer karena merupakan format yang mudah dikonsumsi untuk topik bisnis dan pribadi.

Orang-orang mendengarkan podcast untuk mempelajari taktik baru demi pertumbuhan bisnis mereka, meningkatkan keterampilan marketing mereka dan mendapatkan inspirasi dari wawancara dengan pengusaha sukses.

Mereka mendengarkan acara podcast untuk mendengarkan penulis favorit mereka, belajar cara bermeditasi atau menyelami topik yang kompleks seperti rasa berbelas kasihan terhadap diri sendiri.

Tahun 2020, industri podcast akan tumbuh lebih cepat dengan kegiatan periklanan dan perubahan teknologi yang dinamis, yang merupakan berita baik bagi pembuat konten dan pendengar.

Tahun 2019 adalah tahun meledaknya kepopuleran industri podcast. TechCrunch melaporkan lonjakan 27% dari tahun sebelumnya dalam pembuatan podcast, total 29 juta episode podcast, di 700.000 podcast.

Sudah jelas, kita berada di puncak era baru industri podcast. Berikut ini 9 tren utama podcast tahun 2020.

Tren #1: Persaingan Platform Podcast Makin Banyak

Spotify dan Apple sudah bersaing ketat di industri podcast selama bertahun-tahun untuk mendapatkan posisi teratas di pasar.

Data terbaru dari The Podcast Host menunjukkan, tahun 2019, 46% anak usia 12-34 tahun mendengarkan Spotify setiap bulan. Hanya 20% dari demografi yang sama mendengarkan Apple Music.

Menurut Dave Zohrob, CEO dari Chartable, “Berdasarkan data analisis Chartable, kami memperkirakan bahwa pendengar Spotify akan mencapai jumlah setidaknya 25% pendengar pada akhir 2020 – kemenangan besar bagi Spotify dan peringatan yang jelas untuk Pandora, Apple, dan lainnya.”

Tentu saja, tidak satu pun dari platform podcast besar ini akan diam diri tahun 2020. Saat Spotify berusaha untuk memenangkan hati Gen Z dan Millennials, platform pesaingnya akan mendorong lebih banyak konten audio dan menemukan cara baru untuk berinovasi dan menarik audiens yang lebih banyak.

Persaingan ini dapat menghasilkan lebih banyak konten orisinal, karena Spotify mencoba mempertahankan singgasananya dengan produksi in-house, mirip dengan Netflix.

BBC dan Google sama-sama merilis layanan mereka sendiri tahun 2019, menyebabkan sedikit persilisihan karena BBC menarik layanan mereka dari Google.

“Perusahaan dengan jangkauan yang luas dan platform penargetan iklan yang kuat seperti Facebook, Google, LinkedIn atau Twitter mulai serius memasuki ranah audio.”

Conal Byrne, Presiden iHeartPodcast Network, menyebutkan, “Platform konten yang besar – seperti Facebook dan YouTube – akan membangun produk khusus audio yang terbaik di kelasnya dan mulai mendistribusikan podcast secara massal.”

Berikut ini platform podcast teratas 2020:

Hosting Platform:

  1. Podbean
  2. Buzzsprout
  3. Transistor
  4. Simplecast
  5. Captivate

Layanan Streaming Audio:

  1. Radio.com
  2. iHeart
  3. Google Podcasts
  4. Stitcher
  5. TuneIn

Tren #2: Bidang User Experience (UX) yang Data-Driven

Data menawarkan kemampuan untuk mengubah segalanya menjadi uang. Dalam industri podcast, marketing yang data-driven adalah jalan menuju audio terbaik, karena produsen podcast dapat memanfaatkan insight data untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang target pendengar mereka.

80% orang akan mendengarkan seluruh atau sebagian besar episode podcas dan menunjukkan engagement pendengar yang tinggi. Namun, dalam beberapa genre, masih ada hal yang harus diperbaiki.

Pada 2020, host podcast dan pembuat konten harus mengambil langkah untuk memproduksi acara yang membuat orang ketagihan. Bahkan muncul istilah: Pengalaman Pendengar/Listener Experience (LX).

Memberikan pengalaman yang lebih baik kepada pendengar artinya:

  1. Membuat konten yang menarik. Anda perlu mengedit banyak obrolan pembuka, pembahasan yang di luar topik, atau jeda yang lama saat bintang tamu podcast sedang memikirkan sesuatu.
  2. Memiliki satu CTA atau topik per episode sehingga Anda tidak membanjiri atau membingungkan audiens.
  3. Ringkaslah dan simpulkan poin-poin penting untuk pendengar karena memutar ulang bagian yang terlewatkan itu merepotkan (terutama bila sedang mendengarkan melalui speaker pintar).
  4. Buat audio podcast jadi supermudah untuk didengarkan – dengan kata lain, tidak perlu melakukan pendaftaran, pengunduhan, atau terhambat hal lainnya hanya untuk mendengarkan sebuah episode.
  5. Anda bisa menggunakan data pasar untuk membuat persona audiensi yang detail (mirip dengan persona pembeli), mempertimbangkan perilaku browsing dan kebiasaan pembelian mereka untuk memberikan arahan yang jelas untuk strategi konten.

Tren #3: Lebih Banyak Acara Podcasting dan Live Streaming

Pada 2019, acara podcast menjadi mainstream di seluruh penjuru dunia dan meraup lebih dari $55 juta .

Pertunjukan live (langsung) ini menyatukan audiens, pembawa acara dan pemasar, membantu podcaster menjalin koneksi, membawanya ke masa keemasan industri podcast.

Podcast Movement (Gerakan Podcast) adalah komunitas podcasters yang menyediakan berita, sumber daya, dan acara dalam podcasting, adalah salah satu perusahaan yang menyelenggarakan acara seperti pertunjukan live.

Acara jejaring ini memberikan kesempatan kepada pembuat konten untuk bertemu sapa dengan beberapa pembicara berpengaruh, sesama host podcast, dan merek niche.

Eric Siu, CEO Single Grain, baru-baru ini menghadiri SaaStock , sebuah konferensi di Dublin yang dijuluki “Disneyland untuk perusahaan SaaS,” dan melaporkan perubahan sejak tahun lalu di mana acara-acara seperti ini membuat podcast menjadi panggung utama.

Kini panggung podcast, benar-benar berada di tengah-tengah venue, lengkap dengan barisan kursi dan kopi gratis sehingga orang tidak bisa hanya mendengarkan, tetapi melihat podcast favorit mereka secara live.

Menurut Neil Patel, live streaming akan menjadi industri senilai $70,5 miliar pada tahun 2021. Live video telah terbukti sangat menarik selama beberapa tahun terakhir, jadi ini adalah langkah logis bagi podcast untuk menyiarkan pertunjukan live.

Dengan melakukan live podcast, Anda dapat memaksimalkan engagement pada media yang sudah membentuk basis penggemar.

Dengan konten interaktif yang sedang naik daun, belum lagi teknologi dan teknik yang lebih canggih, live podcast akan memungkinkan host dan audiens untuk terhubung dengan cara yang beda dari sebelumnya, baik melalui sesi tanya jawab, kontes, atau debat telepon. Live podcast pasti akan menjadi sangat sukses tahun 2020.

Tren #4: Konten Podcast dengan Kualitas yang Lebih Baik

Dulu, pemasaran konten (content marketing) mudah menemukan akses ke konten berkualitas; banyak bisnis memompa konten berkualitas rendah secara massal untuk mendapatkan perhatian.

Industri podcast yang lebih baru harus melawan tren ini, karena secara keseluruhan, isinya cenderung mempunyai kualitas yang lebih tinggi dari sebelumnya.

Format ini umumnya menarik jenis audiens yang berbeda: Banyak pendengar podcast yang adalah lulusan perguruan tinggi, profesional, dan pengusaha sukses.

Artinya, kualitas konten podcast harus lebih pintar untuk mempertahankan perhatian penonton. Alasan lainnya adalah karena secara relatf lapangan mainnya masih cukup kecil.

Saat ini, angka global menunjukkan bahwa kita memiliki:

  • 500 juta blog
  • 31 juta saluran YouTube
  • 800 ribu podcast

Ya, benar – hanya 800.000 podcast. Maka, industri podcast belum dibanjiri oleh pesaing dengan konten berkualitas rendah.

Layanan streaming radio dan musik online seperti Spotify akan ditingkatkan sehingga membuat podcaster harus meningkatkan permainan mereka.

Bagi banyak orang, jawabannya hanyalah menghasilkan konten lebih banyak, tetapi yang lain akan menyadari perlunya konten yang lebih baik .

Produser podcast memiliki semua alat yang mereka butuhkan untuk mendengarkan sosial, penelitian khalayak, dan strategi konten. Mereka mengerti bahwa pendengar bernilai tinggi ingin mendengarkan pertunjukan bernilai tinggi juga.

Pertimbangan lainnya adalah kualitas audio.

Pendengar podcast sering bepergian, baik itu perjalanan pagi hari di transportasi umum atau di treadmill di pusat kebugaran setempat. Mereka menginginkan kualitas suara yang sempurna yang memberikan pengalaman mendengarkan yang luar biasa di mana pun mereka berada.

Untuk menciptakan lebih banyak konten audio berkualitas tinggi, kita mungkin akan melihat peningkatan dalam microcast, podcast bentuk pendek yang biasanya berdurasi sekitar 5-10 menit.

Neil Patel dan Eric Siu telah membuka jalan untuk format ini dengan podcast harian mereka yang disebut Marketing School yang “membawakan 10 menit saran marketing yang dapat ditindaklanjuti setiap hari untuk kamu.”

Tren # 5: Podcast Akan Dioptimalkan untuk Pencarian Suara

Bisnis tidak lagi dapat mengandalkan satu atau dua saluran marketing. Anda justru harus berusaha mengirimkan pesan merek yang kohesif di berbagai saluran, seperti email, video, media sosial, iklan berbayar, dan promosi offline.

Pencarian suara meningkat drastis, bahkan 50% dari semua pencarian dilakukan melalui suara hingga tahun 2020.

Optimisasi pencarian suara (atau VSEO) adalah dinamika baru dan menarik yang harus dipertimbangkan pemasar. Ketika speaker dan perangkat IoT lainnya menjadi lebih populer, kaum yang muda, kaya, dan mahir menggunakan teknologi sudah siap untuk perubahan dalam melakukan pencarian online.

”Awal tahun ini, Google mengumumkan bahwa mereka akan “mulai memasukkan podcast dalam hasil Google Search sehingga kamu dapat mendengarkan podcast langsung dari halaman hasil pencarian atau menyimpan sebuah episode di kemudian hari.”

Selain itu, Google Podcast sekarang menuliskan podcast mereka secara otomatis yang berarti episode akan lebih mudah dicari melalui kata kunci.

Podcast Motor menyarankan beberapa tips untuk membantu memberi peringkat pada episode podcast di Google, termasuk:

  1. Memilih kata kunci untuk setiap episode podcast
  2. Membuat halaman tertentu untuk setiap episode
  3. Membuat posting blog sepanjang 300 kata untuk setiap episode

Dengan menempatkan fokus yang lebih besar pada SEO suara dan, khususnya, “podcast SEO,” podcaster dapat menjadikan pencarian suara sebagai metode pencarian online yang difavoritkan.

Orang lebih sering berinteraksi dengan perangkat yang mendukung suara, sehingga podcaster dapat meningkatkan kesadaran merek dan engagement audiens dengan taktik SEO suara pintar pada tahun 2020.

Tren # 6: Pendengar Akan Menerima Lebih Banyak Iklan

Tahun 2019 lalu, ada peningkatan 41% dalam penggunaan perangkat lunak ad-blocking (pemblokir iklan) di kalangan Gen-Z dan Millennial.

Meski begitu, pendengar podcast sebenarnya lebih terbuka terhadap iklan.

Meskipun iklan dapat mengganggu pengalaman pengguna, jumlah iklan di podcast lebih sedikit daripada di radio atau televisi.

Bagi banyak podcast, iklan adalah sumber kehidupan yang membuat pertunjukan bisa berlangsung, dan begitu banyak penggemar yang menerima bahwa iklan hanyalah bagian tak terpisahkan dari pengalaman podcast.

Penelitian juga menunjukkan orang lebih mudah menerima iklan di acara podcast favorit mereka.

Alasannya adalah audiens mempercayai host podcast, terutama di area khusus di mana terdapat koneksi antara host dan pengikut setia dalam jumlah yang sedikit.

Biasanya podcast memiliki tiga iklan – pra-putar, paruh-putar dan pasca-putar – yang sering disuarakan oleh host podcast.

Pengikut ini melihat host podcast sebagai penasihat otentik sehingga setiap promosi atau kemitraan ditanggapi dengan serius.

Tidak seperti iklan blog atau situs web yang hanya muncul secara acak, audiens podcast menganggap bahwa host telah memilih iklan yang sesuai dan bermanfaat bagi mereka dengan cermat.

Merek-merek besar memahami hal ini, dan salah satu tren podcast terbesar tahun 2020 adalah pertumbuhan iklan.

Menurut Forrester, industri podcast mungkin mengalami lonjakan $1 miliar dalam pendapatan iklan pada tahun 2020.

Trend #7: Anggaran Marketing yang Lebih Tinggi untuk Konten Podcast

Banyaknya spekulasi tentang masa depan podcasting yang cerah sampai pada titik di mana perusahaan tidak dapat lagi menutup mata terhadap potensi podcast.

Selama bertahun-tahun, banyak perusahaan memilih untuk tetap menggunakan saluran tepercaya seperti blog, media sosial, dan email.

Pada 2020, kita mungkin bisa melihat lebih banyak merek mengeluarkan biaya untuk konten podcast. Di semua industri, pemain baru akan memasuki pasar, dan banyak perusahaan akan bereksperimen dengan podcast untuk pertama kalinya.

Salah satu alasan utamanya adalah karena bukti menunjukkan bahwa pendengar podcast 45% lebih mungkin memiliki pendapatan $250.000 atau lebih tinggi.

Ini adalah jenis prospek yang ingin didapatkan merek, sehingga banyak perusahaan akan mengalokasikan lebih banyak anggaran marketing mereka untuk mendorong generasi dan penjualan melalui konten podcast.

Jen Grogono, CEO uStudio, percaya ada masa depan yang besar dalam podcasting pribadi di mana perusahaan menggunakan podcast untuk memperkuat komunikasi dan hubungan internal:

“Sebagai konsumen, kini kami lebih senang mendengarkan dan menonton daripada membaca dan menulis – baik untuk tujuan hiburan maupun pembelajaran. Gabungan dua hal ini menghadirkan peluang yang sangat besar bagi perusahaan untuk memikirkan kembali bagaimana cara mereka berkomunikasi dengan karyawan mereka untuk mendorong engagement. ”

Tahun 2020 akan menjadi tahun di mana banyak perusahaan membuat debut podcast mereka baik sebagai alat komunikasi internal atau saluran marketing baru untuk menjangkau calon pelanggan baru.

Tren #8: Niche Baru Akan Muncul (seperti BioPods)

Selama setahun terakhir, tren podcast membuka niche baru dalam topik yang berfokus pada hidup bebas limbah, perubahan iklim, rumah-rumah mungil dan diet nabati.

Meningkatnya fokus pada topik hidup berkelanjutan dan kesadaran lingkungan akan menjadi lebih intens di tahun 2020 dan seterusnya.

Namun, niche baru tidak terbatas pada area ini, masih ada ratusan niche yang belum terjamah seperti BioPods atau History Pods – dan banyak sumber daya atau pasar yang belum dimanfaatkan.

Seperti yang dikatakan oleh Arif Noorani dari CBC Podcasts :

“Dolly. Drake. Beyonce! Rasa haus akan menyelami orang-orang dengan dalam membentuk kanon budaya dan momen-momen penting yang membentuk sejarah akan meningkat, memuaskan para pendengar yang membutuhkan pelengkap bagi kebiasaan media sosial mereka yang sangat cepat. “

Hambatan untuk memasuki dunia podcasting rendah karena pada dasarnya siapa pun yang memiliki mikrofon dapat melakukannya. Di era marketing influencer dan periklanan online, industri podcast kaya dengan peluang bagi para micro-influencer.

Trend #9: Munculnya Iklan Terprogram

Iklan terpogram adalah penggunaan kecerdasan buatan dan algoritma untuk membeli dan mengoptimalkan iklan secara real-time.

Jenis otomatisasi ini lebih cepat dan jauh lebih efisien, yang mengarah pada konversi yang lebih tinggi dan biaya akuisisi pelanggan yang lebih rendah.

Iklan programatis mengubah wajah iklan digital begitu cepat sehingga, menurut eMarketer, 86,2% dari iklan tampilan digital di AS akan diprogram pada tahun 2020.

Seperti yang dikatakan Shira Atkins dari Wonder Media Network:

“Teknologi Podcasting bekerja keras untuk menyamakan kedudukan dengan teknologi iklan digital tradisional untuk meredakan kekhawatiran pengiklan yang masuk akal terkait penargetan dan metrik. Sayangnya, ini datang seiring dengan munculnya iklan terprogram, menantang keunggulan iklan OG podcasting: dukungan yang sangat intim, otentik, dan dibaca oleh host. ”

Kuncinya di sini adalah untuk tidak mengasingkan pendengar Anda.

Anda harus “mengembangkan materi iklan khusus untuk media podcast, menghormati pendengar dengan nada percakapan yang inklusif.”

Kesimpulan

Steve Jobs benar tentang masa depan radio atau konten audio ada di Podcast. Industri podcast kini akhirnya menjadi populer. Tahun 2020 akan menjadi panggung revolusi pemikiran merek, pencipta, dan audiens tentang konten audio.

Audiens global sangat menghargai podcast sehingga mereka akan menoleransi iklan.

Tren podcast akan mendorong industri yang makin kompetitif dan inovatif. Platform dan merek besar berjuang untuk memberikan konten yang lebih baik dan digerakkan oleh data untuk era pencarian suara. (Sumber: Forbes, Digimind).

Contoh Podcast. Follow ya 🙂

 

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *