Tren Jurnalistik dan Media 2021

  • Whatsapp

situs berita media online

Jurnalistik dan media terus berkembang, sesuai perkembangan zaman, khususnya teknologi informasi dan komunikasi (TIK).

Jurnalisme digital bukan akhir tren jurnalistik dan media. Berikut ini 16 tren dan prediksi untuk media dan jurnalisme 2021. Teknologi dan perilaku pembaca menjadi sorotan.

Tren dan prediksi jurnalistik dan media 2021 dan masa depan dirilis Institut Reuters untuk Studi Jurnalisme dalam edisi tahunan keenam “Jurnalisme, media, dan tren dan prediksi teknologi”.

1. Covid-19 mempercepat transformasi digital

Salah satu tren terbesar yang dimulai tahun 2020 dan didorong ke tahun 2021 (menurut 234 pemimpin digital dari 43 negara yang disurvei) adalah adopsi kerja jarak jauh dengan semua yang diperlukan.

Implikasinya berkisar dari lebih banyak alat konferensi video dan mengubah cara rapat dijalankan hingga merombak seluruh alur kerja ruang redaksi.

Baca Juga

2. Wartawan kesehatan dan pakar medis adalah bagian penting dari ruang redaksi

Tren lain yang digarisbawahi oleh pandemi adalah kebutuhan akan lebih banyak ahli medis dan kesehatan di jajaran redaksi media massa.

Mereka dapat menjelaskan penyakit itu sendiri, bagaimana penyebarannya, dan segala sesuatu yang berhubungan dengan vaksinasi.

3. Jurnalisme data di garis depan

Hampir tidak ada hari berlalu tanpa visualisasi data baru yang menarik di umpan media sosial Anda. Ruang redaksi telah membangun keahlian “dalam data dan visualisasi untuk menyediakan konteks sementara situs web telah menggunakan fungsionalitas personalisasi untuk membantu audiens memahami perubahan aturan dengan cepat”, kata laporan tersebut.

2021 tidak akan berbeda, pandemi masih berlangsung, vaksinasi baru saja dimulai di seluruh dunia. Visualisasi data akan berperan besar dalam menceritakan kisah bagaimana kita terus menghadapi pandemi dan dampaknya.

4. Gelombang misinformasi berikutnya: Kampanye anti-vaxxer

Jika tahun 2020 adalah tahun yang ditakuti oleh kampanye disinformasi pemilu, pada tahun 2021 topik “hot, disinfo baru” akan membahas upaya vaksinasi. Banyak negara yang mendukung kampanye vaksinasi untuk melawan komunitas anti-vaxxer (menolak vaksinasi).

Mark Zuckerberg mengatakan kepada Axios di HBO, Facebook tidak akan menargetkan posting anti-vaksinasi seperti misinformasi COVID. Konon, CEO Facebook itu juga mengatakan sebelumnya bahwa mereka tidak akan menghapus atau memblokir akun politisi. Kemudian Donald Trump diskors dari Facebook.

Saat ruang redaksi membangun unit pengecekan fakta dan penyangkalan mereka untuk pemilihan tahun lalu, tahun ini mereka kemungkinan besar akan kembali fokus pada kesalahan informasi anti-vaksinasi.

5. Kebutuhan terhadap media publik yang kuat

Ketika pandemi melanda tahun lalu, pembaca beralih ke media pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi dan bagaimana melindungi diri mereka sendiri. Tapi trafik pengunjung website –khususnya situs berita– ini tidak menyebar secara merata.

Seperti yang ditemukan The Fix dalam survei terhadap 40 media dari 10 negara Eropa, lembaga penyiaran publik melihat peningkatan kunjungan terbesar.

Dilihat lebih dapat dipercaya, media publik mereka melihat traffic melonjak 65% pada puncak (saat itu) krisis di bulan Maret, dibandingkan dengan hanya 24% untuk tabloid.

“Penggunaan berat lembaga penyiaran publik dan situs web mereka selama pandemi mungkin mempersulit para kritikus untuk melemahkan model pendanaan yang ada – tema yang berulang di banyak negara Eropa,” catatan laporan RISJ.

6. Mempercepat peralihan ke konten berbayar

Dorongan menuju langganan digital dan bentuk pembayaran pembaca lainnya akan terus berlanjut. Menariknya, ini tidak hanya menyangkut media berita tetapi juga lanskap media sosial yang lebih luas. Lihatlah layanan berbayar seperti Cameo atau OnlyFans yang terbukti populer dan sangat menguntungkan di tahun 2020.

Seperti yang dikatakan laporan itu, kesuksesan datang dari “fokus tanpa henti untuk memenuhi kebutuhan audiens yang spesifik.”

7. Retensi akan menjadi kunci 

Satu hal adalah untuk mendapatkan pelanggan baru ketika ada sesuatu yang penting terjadi dan publikasi Anda menempatkan konten di balik paywall. Tetapi mempertahankan pelanggan, anggota, atau pendukung baru ini adalah hal lain.

Kata kuncinya adalah “retensi”. Praktik terbaik sederhana menurut sebuah laporan oleh Asosiasi Penerbit Berita Dunia, yang sangat saya sukai karena sangat berguna, adalah bahwa “Pembaca yang Terlibat Jangan Churn.”

8. Gelombang diversifikasi pendapatan berikutnya: E-commerce dan acara langsung

Banyak yang melihat tampilan dan iklan asli (native ads) sebagai aliran pendapatan terpenting setelah langganan. Tetapi ada penurunan kepercayaan yang signifikan dari tahun ke tahun mengenai iklan sebagai sumber pendapatan yang dapat diandalkan.

Jelas, iklan masih merupakan bagian besar dari pendapatan bagi banyak penerbit, tetapi setiap tanda menunjukkan masa depan di mana itu bukan sumber pendapatan utama bagi sebagian besar penerbit berita.

Sebaliknya, tampaknya e-commerce dan acara langsung siap menjadi lebih menonjol, dan dapat menggantikan pendapatan yang lebih tradisional.

9. Penerbit mulai terlihat lebih seperti pengecer

Menurut statistik resmi tentang bagaimana e-commerce dan ritel telah berubah pada tahun 2020, perubahannya sangat dramatis dengan konsumen yang mempercepat belanja online dan melompati dekade dalam satu tahun.

10. Pemirsa dan wawasan data akan mendorong inovasi

Kutipan: “Meningkatnya peran wawasan dan data audiens (74%) dalam mendorong inovasi disorot dalam survei kami – bersama dengan pentingnya tim multi-disiplin (68%) bekerja untuk memecah silo. Bahkan para pemimpin senior yang disurvei untuk laporan ini mengakui bahwa kontribusi mereka sekarang kurang tentang menghasilkan ide-ide baru (26%) dan lebih banyak tentang memfasilitasi orang lain – dalam proses yang diinformasikan oleh data.”

11. Pengalaman dan desain pengguna yang lebih baik

Laporan tersebut menyatakan bahwa banyak responden merasa bahwa situs web dan aplikasi semakin tertinggal dari ekspektasi konsumen, terutama jika dibandingkan dengan Amazon dan Netflix yang digunakan orang setiap hari.

Di benak pembaca/ konsumen/ pengguna, aplikasi berita di sebelah aplikasi Netflix di layar mereka memiliki nilai yang sama.

Sayangnya, sering kali pengalaman pengguna kurang memuaskan. Di satu sisi, dapat dimengerti karena raksasa teknologi memiliki sumber daya yang jauh lebih besar. Di sisi lain, pengguna benar-benar peduli dengan pengalaman yang baik dan siapa pun yang akan memberikannya akan mendapatkan perhatian mereka dan mungkin uang mereka.

12. Platform akan mulai membayar penerbit berita dengan berbagai cara

Tab berita Facebook akan datang ke beberapa negara Eropa (raksasa media sosial melisensikan konten dari penerbit dan membayar mereka biaya), Apple News mungkin datang ke lebih banyak negara dan karena aturan baru (misalnya, di Prancis) Google akan mulai membayar penerbit secara langsung untuk konten.

Satu hal yang perlu diperhatikan, uang lisensi konten dari raksasa teknologi biasanya melayani penerbit besar dan penerbit kecil dikesampingkan. Plus, jangan berharap hal-hal yang disebutkan di atas terjadi di negara-negara Eropa yang lebih kecil dalam waktu dekat.

13. Ketidakberpihakan lebih penting dari sebelumnya

Penelitian Laporan Berita Digital menunjukkan bahwa orang-orang di sebagian besar negara masih menyukai jurnalisme yang netral dan objektif, tetapi sebagian besar anak muda mengatakan bahwa mereka lebih menyukai berita yang memiliki sudut pandang yang sama.

Laporan ini menggandakan ketidakberpihakan (impartiality) yang ditegaskan kembali oleh eksekutif baru sebagai prinsip inti juga.

Namun, media yang partisan dan sudut pandang yang kuat akan terus menarik khalayak yang lebih muda. Ini juga tampaknya merupakan risiko terbesar yang terkait dengan strategi berbasis langganan, yang mendorong terciptanya gelembung.

14. Lebih banyak uang dalam buletin

Jika ruang redaksi Anda tidak memiliki strategi buletin, tahun 2021 sudah siap untuk Anda buat. Layanan buletin berbasis langganan, seperti Substack, telah meningkat pada tahun 2020 dan akan terus berkembang tahun ini.

15. Podcast dan audio akan terus berkembang

Efek podcast dan audio untuk ruang redaksi akan berlipat ganda: Seperti yang ditunjukkan tahun 2020, audio secara umum dan podcast secara khusus adalah alat retensi yang baik untuk penerbit.

Podcast akan terus menghasilkan lebih banyak pendapatan dan penerbit akan mulai menjelajahi podcast berbayar atau bentuk audio lainnya di balik paywall (yaitu artikel audio untuk pelanggan atau pendukung yang membayar).

16. Kecerdasan buatan adalah hal besar berikutnya

Sebagian besar pemimpin digital yang disurvei untuk laporan tersebut mengatakan bahwa mereka melihat AI sebagai pendukung terbesar jurnalisme selama beberapa tahun ke depan. Meskipun sebagian besar setuju bahwa AI akan menguntungkan penerbit besar.

Meskipun demikian, organisasi yang lebih kecil mungkin dapat mengalihkan fokus pada AI dengan beberapa aplikasi spesifik jika mereka memiliki atau dapat mengembangkan keahlian yang dibutuhkan. (Sumber)

 

Related Posts

Leave a Reply

2 comments