Jurnalistik di Era Media Sosial: Apakah Wartawan Masih Dibutuhkan?

jurnalistik wartawan berita

Apakah jurnalisme masih penting di era media sosial dan era digital saat ini? Saat informasi terkini diproduksi dan dipublikasi oleh warganet melalui berbagai media sosial, apakah publik masih membutuhkan wartawan?

Jawabannya: masih penting! Publik masih butuh wartawan. Alasan utamanya: wartawan bekerja secara profesional dan menaati aturan seperti kode etik. Wartawan tidak akan menulis berita yang belum tentu kebenarannya.

Disiplin verifikasi dan kode etik jurnalistik menjadi kunci.

Wartawan atau media berfungsi memverifikasi atau konfirmasi kebenaran sebuah informasi. Warganet yang menjadi netizen journalist (jurnalis warganet) tidak terikat kode etik, juga bukan jurnalis profesional, sehingga bisa saja membuat dan menyebarkan berita palsu (fake news) atau berita bohong (hoax).

Fungsi dan peran wartawan sudah banyak dibicarakan. Anda bisa cek link sumber di bagian bawah postingan ini.

Baca Juga

Apa yang Dilakukan Jurnalis Saat Ini?

Dengan media berita yang berubah lebih cepat daripada yang dapat Anda tweet atau posting tentangnya, sulit untuk menimbang pentingnya jurnalisme di Era Digital ini.

Jurnalisme cetak sedang mengalami masa sulit: menghadapi kematian surat kabar dan outlet media.

Apa yang sebenarnya dilakukan jurnalis? Bagaimana kita mendefinisikan seorang jurnalis? Apa bedanya jurnalis dengan blogger?

Secara tradisional, jurnalis pergi ke tempat kejadian sendiri dan menulis, menceritakan, atau merekam apa yang terjadi. Mereka menyelidiki peristiwa, mengumpulkan fakta, dan menerbitkan cerita yang sudah terkonfirmasi kebenarannya.

Di Era Digital modern kita, jurnalis memiliki kemampuan untuk berbuat lebih banyak dengan kekuatan teknologi.

Mereka menyaring gemerincing Internet dengan mengumpulkan semua artikel yang relevan dalam satu cerita.

Mereka menggunakan cara-cara komunikasi baru yang kuat ini untuk menarik perhatian pada isu-isu penting, baik yang mereka laporkan terlebih dahulu atau tidak. Mereka membuat blog langsung dan me-retweet revolusi dengan memperkenalkan fakta mentah.

“Jurnalis profesional dibutuhkan bukan karena mereka tahu cara menulis, tetapi karena mereka mengikuti aturan dan etika jurnalistik, dan mereka kompeten tentang banyak topik yang mereka laporkan.”

Jadi, jurnalisme masih relevan, tetapi sudah pasti berubah –menjadi jurnalisme online atau digital journalism.

Peran Jurnalistik di Era Digital

Sebuah hasil penelitian menggambarkan peran jurnalis atau jurnalistik era digital sebagai berikut:

“Media tradisional – seperti surat kabar, radio atau TV – sedang naik roller-coaster yang menakutkan. Mereka berjuang dengan kehilangan audiens, pendapatan, dan perhatian.”

“Wartawan menghadapi, seperti banyak profesi lain dan industri, digitalisasi bisnis mereka.”

“Jurnalis juga menghadapi era warga yang aktif dan terlalu tegang. Mereka tidak hanya perlu memahami publik baru dan perilaku mereka yang baru diadopsi sebagai kontributor, tetapi mereka juga perlu memahami keinginan audiens untuk berkolaborasi dengan jurnalis.”

“Salah satu solusi bagaimana kolaborasi ini bisa terlihat adalah Jurnalisme Berjejaring (networked journalism), sebuah konsep di mana profesional dan amatir bekerja sama untuk mendapatkan kisah nyata, menghubungkan satu sama lain melintasi merek dan batasan lama untuk berbagi fakta, pertanyaan, jawaban, ide, dan perspektif.”

“Pertanyaannya tetap: Apakah jurnalis berpikir bahwa Jurnalisme Berjejaring adalah alat yang tepat untuk bekerja (di masa depan)?”

Yang dibutuhkan sekarang adalah dukungan dari manajemen, investasi untuk membuat infrastruktur, dan pedoman untuk memungkinkan kolaborasi dan kreasi bersama yang efektif antara media dengan publik di ruang redaksi, menerapkan teknik dan alat untuk mengelola dan memverifikasi data.

Yang tetap penting adalah nilai-nilai inti jurnalisme: menyaring, mengedit, memeriksa, mengemas, menganalisis, dan berkomentar – dasar-dasar verifikasi yang telah ada selama beberapa dekade dan tidak akan usang.

Jika jurnalis mematuhi aturan ini dan editor memberi mereka alat, panduan, dan pendidikan yang sesuai, akan ada tempat untuk “jurnalisme yang baik” (good journalism) di Era Digital.

Dalam sebuah postingannya, laman BBC menyebutkan “Jurnalis dibutuhkan, sekarang lebih dari sebelumnya”.

Jurnalisme memiliki tiga fungsi utama: menginformasikan warga, menerapkan pengawasan kekuasaan dan, dalam arti luas, untuk mencerahkan budaya, melalui penyebaran ide dan cita-cita.

Kebanyakan jurnalis adalah orang yang baik, berjiwa publik, tidak kaya atau terkenal, yang hanya ingin mendapatkan kebenaran (fakta).

Barang-barang sosial mudah dihancurkan, tetapi tidak mudah diciptakan. Jurnalisme yang akurat dan adil adalah salah satu kebaikan sosial, tetapi hari ini jurnalis di seluruh dunia tampaknya beralih ke kategori orang-orang yang dianggap bersalah sampai terbukti tidak bersalah.

Jurnalisme: menulis surat kabar, dan majalah, serta menulis dan memposting berita di situs web berita.

Ini semua tentang membiarkan dunia tahu tentang apa yang terjadi di dunia. Tanpa jurnalisme, dunia akan bodoh.

Jurnalisme penting karena memberikan informasi dan berita terkini dan relevan kepada publik. Lebih penting lagi: informasi itu sudah terverifikasi atau terkonfirmasi kebenarannya.

Publik tidak akan memercayai sebuah berita atau informasi begitu saja, sebelum info itu muncul di media resmi –situs berita, televisi, radio.

Wartawan mendidik masyarakat tentang peristiwa dan masalah dan bagaimana mereka mempengaruhi kehidupan mereka.

Mereka menghabiskan banyak waktu mewawancarai sumber ahli, mencari catatan publik dan sumber informasi lain, dan kadang-kadang mengunjungi tempat kejadian kejahatan atau kejadian berharga lainnya terjadi.

Tiga Alasan Jurnalisme Masih Dibutuhkan

Setidaknya ada 3 alasan mengapa jurnalis masih layak duduk di meja di era media baru saat ini.

1. Kita semua tidak dapat memposting ulang hal-hal yang kita temukan di web sekaligus dan menyebutnya “berita” (news).

Kita membutuhkan orang-orang yang mengambil kumpulan informasi tanpa akhir itu – sebagian berguna dan sebagian lagi tidak – dan memberikan konteks yang lebih luas.

Mereka membantu publik menguraikan bagaimana informasi itu cocok bersama di dunia di mana kita mendapatkan lebih banyak informasi, bukan lebih sedikit.

Beberapa inovator merasa bahwa dunia adalah tempat yang lebih baik ketika info dikompilasi di atas dirinya sendiri dalam satu aliran tak terbatas bagi kita untuk mencari tahu apa yang ingin kita lakukan dengannya.

Info itu bagus, tapi kita bisa menggunakan cara yang lebih baik untuk mengatur, mengelompokkan, dan memahami info itu. Apakah kita benar-benar sudah sampai?

2. Jika Anda mendengar seribu suara pada satu topik, itu bisa terdengar sangat mirip dengan kebisingan.

Anda memerlukan beberapa otoritas tepercaya tentang topik itu untuk membantu memberi Anda pendapat yang masuk akal.

Ini tidak seperti kita semua ahli dalam setiap mata pelajaran. Kita membutuhkan sumber terpercaya untuk membantu kami memahami isu-isu di antara arus informasi yang seringkali terlalu bias atau salah.

3. Mengkompilasi konten pada dasarnya tidak salah. Tapi masih ada lebih banyak kebutuhan untuk konten asli.

Bukan dia yang memiliki konten terbanyak yang menang. Dialah yang memiliki konten paling relevan.

Jadi, tentu saja kita akan memposting ulang, me-retweet, membagikan, dll. Tetapi orang yang hanya melakukan ini dan hanya ini dengan kecepatan tinggi setiap hari bukanlah berbagi konten.

Mereka menyekop konten. Ini seperti anjing yang menggali lubang di pantai – ketika dia menendang kaki belakangnya ke udara, banyak pasir beterbangan ke segala arah tanpa tujuan.

Nah, ketika seseorang hanya berulang kali berbagi tanpa membuat atau berkomentar, ada banyak konten yang terbang tanpa arah.

Beberapa orang akan berargumen bahwa beberapa orang hanyalah “pembagi” yang lebih alami dan bukan sifat mereka untuk berkomentar atau membuat.

Berbagi itu bagus, tetapi percakapan dan dialoglah yang membantu menentukan sikap kita secara online.

Kesimpulan, jurnalisme masih relevan. Wartawan masih dibutuhkan. Kebenaran (fakta) adalah panglima. Wartawan, media, atau jurnalisme berperan dalam verifikasi dan konfirmasi sebuah informasi.

Media pers masih penting, bahkan lebih penting lagi di tengah maraknya media sosial yang menjadi sarana penyebaran hoax. Wasalam.

Video: Pengertian Jurnalistik dan Jurnalisme

Sumber: Student, Reuters Institute, BBC, HCB

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

1 comment

  1. Noted: Jawabannya: masih penting! Publik masih butuh wartawan. Alasan utamanya: wartawan bekerja secara profesional dan menaati aturan seperti kode etik. Wartawan tidak akan menulis berita yang belum tentu kebenarannya.