Jurnalisme Audio: Bercerita untuk Radio dan Podcast

junalisme audio
Ilustrasi Junalisme Audio (Shutterstock)

Jurnalisme audio (audio journalism) bukan jurnalisme gaya baru. Ia adalah istilah lain jurnalistik radio dan berkaitan dengan jurnalistik televisi.

Istilah jurnalisme audio mulai populer seiring meningkatnya popularitas podcast yang saya sebut sebagai “radio baru era internet

Dari sisi penulisan naskah berita (news script, news copy), jurnalisme audio menerapkan prinsip penulisan yang sama dengan jurnalistik radio dan tv (penyiaran), yakni “menulis untuk suara” (writing for sound). Naskah yang ditulis harus mudah “disuarakan” oleh penyiar/presenter.

Sebagian besar yang Anda dengar di radio dan televisi ditulis. TV dan radio adalah media kata, meskipun video dan suara sering kali mendorong sebuah cerita. Kata-kata dan artinya harus jelas.

Website atau internet telah menambahkan dimensi pada audio (dan video) yang belum pernah ada sebelumnya. Sekarang kita dapat menggunakan suara dengan cara yang berbeda, tidak terbatas pada format atau praktik yang dikembangkan untuk radio.

Baca Juga

Misalnya, sebuah cerita mungkin memiliki kutipan ini: “Saya melihat kecelakaan itu dari jarak jauh – mungkin 50 atau 60 yard – tapi itu mengerikan,” katanya.

Tetapi Anda dapat menyertakan klip audio dengan cerita Anda.

Contoh lain: “Untuk seorang amatir, Smith memiliki teknik gitar seorang profesional dengan pengalaman bertahun-tahun. Berikut adalah contoh karyanya (sertakan podcast).

Jurnalis masa kin perlu belajar bagaimana memanfaatkan cara-cara baru berkomunikasi ini. Setiap jurnalis harus pandai merekam dan mengedit audio, sebagaimana reporter radio.

Menulis untuk audio

Jurnalisme audio adalah pelaporan peristiwa atau penyampaian berita dalam bentuk suara. Program berita radio dan podcast berita adalah praktik jurnalisme audio.

Prinsip penulisan naskah berita dalam jurnalisme audio ada dua. Saat Anda menulis untuk audio, tulisan itu

  1. Harus jelas
  2. Harus untuk telinga (untuk didengar, bukan dibaca)

Secara teknis, menulis untuk audio hendaknya:

  1. menggunakan kata-kata pendek
  2. menggunakan kalimat pendek, satu ide atau fakta per kalimat
  3. struktur kalimat sederhana: SPOK (Subjek Predikat Objek Keterangan)
  4. memilih kata-kata yang mudah diucapkan
  5. penggunaan kontraksi
  6. santai tapi tidak informal
  7. efisien –buat setiap kata menghitung suara aktif
  8. harus ditulis untuk diucapkan (bahasa tutur)

Merekam Jurnalisme Audio

Bagian dari jurnalisme audio berarti Anda harus belajar melakukannya –yaitu mengucapkannya.

  • menggunakan bahasa yang tepat
  • berbicara dalam kalimat lengkap, pikiran lengkap
  • kejelasan (pengucapan)
  • logis (koherensi)
  • kecepatan –berbicara cukup lambat untuk dimengerti, cukup cepat untuk menjadi menarik
  • berbicara dengan percaya diri, menghilangkan eee, hmmm, apa itu, anu dan kata lain.

Kejelasan, kejelasan, kejelasan

Di atas segalanya, Anda harus belajar berbicara sedemikian rupa sehingga orang-orang mendengar apa yang Anda katakan dan memahaminya.

Belajar untuk tidak berbicara terlalu lambat sehingga Anda bosan atau terlalu cepat sehingga pendengar tidak mendengar kata dan suku kata.

Kepribadian

Setelah Anda mendapatkan latihan dan kepercayaan diri, belajarlah memasukkan beberapa kepribadian ke dalam rekaman Anda dengan memvariasikan nada dan infleksi.

Kisah berita (News Story)

Ingat, kunci dari semua tulisan yang baik untuk media massa adalah memahami apa yang Anda tulis.

Penulisan siaran tidak berbeda. Penulis harus memahami betul informasi yang harus disajikan. Penulis naskah harus mulai mengajukan beberapa pertanyaan:

  1. Apa tema yang dominan?
  2. Fakta apa yang menerangi atau membantu mengembangkan tema ini?
  3. Apa kesan utama yang ingin saya berikan kepada pemirsa?
  4. Apa bagian paling penting atau menarik dari cerita ini?
  5. Apa yang diperlukan untuk memahami cerita ini?
  6. Apa yang bisa saya tinggalkan?

Persatuan yang dramatis

Struktur utama penulisan yang akan kita pelajari untuk jurnalisme audio dan video disebut “kesatuan dramatis”. Itu adalah struktur yang memungkinkan kita menceritakan sebuah cerita dengan cepat dan tanpa banyak detail.

Struktur kesatuan yang dramatis memiliki tiga bagian: klimaks, sebab dan akibat.

Struktur biasanya diwakili oleh lingkaran, melambangkan fakta bahwa semua bagian ini diperlukan untuk sebuah cerita yang bagus.

(Ingat ketika kita berbicara tentang struktur piramida terbalik? Kami mengatakan bahwa beberapa informasi yang paling tidak penting mungkin dihilangkan. Tidak demikian halnya dengan kesatuan yang dramatis. Anda tidak menghilangkan bagian mana pun darinya.)

  • Klimaks – akhir cerita; hal terpenting yang terjadi; hal paling dramatis yang terjadi. Itu yang pertama.
  • Penyebab – mengapa itu terjadi? dalam keadaan apa hal itu terjadi? Fakta apa yang dapat menjelaskan klimaksnya dan membantu pembaca memahami apa yang terjadi dan mengapa?
  • Efek – menjelaskan hasil, efek atau masa depan acara; cobalah membawa cerita ini ke kesimpulan yang memuaskan.

Menulis naskah berita audio

Klimaks – apa yang paling penting atau dramatis dari cerita? Ingat ketika kita berbicara tentang menulis berita, kita membahas hal-hal yang seharusnya hampir selalu berada di paragraf utama atau di dekat bagian atas berita: orang terbunuh atau terluka, kerusakan properti, banyak orang yang terkena dampak suatu peristiwa, dll. Hal yang sama – dan banyak aturan yang sama – berlaku untuk penulisan siaran.

Penyebab – fakta apa sajakah yang akan memperluas atau mengembangkan klimaks cerita? Dalam pengertian ini, “penyebab” belum tentu menjadi penyebab peristiwa tersebut.

Sebaliknya, itu berarti apa yang dapat Anda katakan yang akan membantu pendengar untuk memahami acara tersebut dengan lebih baik.

Efek – informasi apa yang dapat membuat cerita ini berakhir? Sekali lagi, kita tidak selalu berbicara tentang “akibat” dalam pengertian sebab-akibat. Kami hanya mencari cara untuk mengakhiri cerita ini.

Menggunakan konteks sekarang

Berita audio harus menggunakan present tense dalam menulis berita siaran. Gunakan keterangan waktu “hari ini”, “kemarin”, “besok”,  “pagi tadi”, atau “tadi malam” ketimbang menggunakan nama hari dan tanggal.

Bentuk waktu sekarang adalah cara yang baik untuk memperkenalkan rasa kesegeraan ke dalam naskah Anda.

Meskipun Anda menulis tentang hal-hal yang telah terjadi, mengungkapkannya dalam bentuk sekarang daripada bentuk lampau membantu penulis memberikan tekanan pada informasi yang paling langsung. (Jprof)

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *